Sanggahan untuk Amalan Dzikir Berjama’ah

Berikut ini adalah tulisan yang ditulis oleh sebagian orang untuk membela ritual dzikir berjamaah yang tidak pernah diajarkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bahkan telah ada di masa sahabat dan Khalifah Umar bin Khatab dan Ibnu Mas’ud telah mengingkarinya.
Setelah membawakan kutipan dari tulisan tersebut kami memberikan tanggapan dengan didahului kata-kata ‘komentar’. Selamat menyimak.

Hukum Zikir Secara Berjama’ah

A. Ayat-Ayat Al-Qur’an Yang Mengisyaratkan Tentang Disyari’atkannya Zikir Berjama’ah

Apabila kita meneliti ayat-ayat al-Qur’an yang ada hubungannya dengan masalah zikir, nescaya kita akan menemukan ayat-ayat yang mengisyaratkan tentang disyari’atkannya zikir secara berjama’ah, baik bagi kaum lelaki mahupun kaum perempuan, dalil-dalilnya antara lain dapat dibaca dalam tiga firman Allah S.W.T. berikut ini:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اذْكُرُوا اللَّهَ ذِكْرًا كَثِيرًا

a. Firman Allah S.W.T:

Ertinya: “Wahai sekalian orang-orang yang beriman, berzikirlah kalian semua kepada Allah dengan zikir yang banyak.” (Q.S. al-Ahzab: 41)

Ayat-ayat yang senada dengan ini dapat dibaca dalam al-Qur’an Surah al-Baqarah ayat 152 dan ayat 200.

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللّهَ

b. Firman Allah S.W.T.:

Ertinya: “Orang-orang yang berzikir kepada Allah…” (Q.S. Ali ‘Imran: 191)

c. Dan firman Allah S.W.T:

وَالذَّاكِرِينَ اللَّهَ كَثِيرًا وَالذَّاكِرَاتِ

Ertinya: “Dan (mereka) lelaki dan perempuan yang banyak berzikir kepada Allah…” (Q.S. al-Ahzab: 35)
Pada firman-firman Allah subhanahu wa ta’ala di atas, yakni Q.S. al-Ahzab ayat 41: Udzkurullah, Q.S. Ali ‘Imran 191: Yadzkurullah dan Q.S. al-Ahzab ayat 35: Adz-Dzaakiriinallaah dan Adz-Dzaakiraat, diteliti dari sisi tatabahasa Arab semuanya itu menggunakan dhamir jama’/plural (antum, hum dan hunna) bukan dhamir mifrad/singular (anta, huwa, dan hiya). Hal ini jelas mengisyaratkan bolehnya dan dianjurkannya zikir secara berjema’ah.

Komentar:

Digunakannya kata ganti jamak atau plural tidaklah menunjukkan anjuran melakukan hal tersebut secara bersama-sama. Banyak bukti yang menunjukkan hal tersebut, di antaranya adalah sebagai berikut:

فَالْآنَ بَاشِرُوهُنَّ وَابْتَغُوا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَكُمْ وَكُلُوا وَاشْرَبُوا حَتَّى يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الْخَيْطُ الْأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ الْأَسْوَدِ مِنَ الْفَجْرِ

Yang artinya, “Maka sekarang campurilah mereka dan ikutilah apa yang telah ditetapkan Allah untukmu dan makan minumlah hingga terang bagimu benang putih dari benang hitam, yaitu fajar” (QS al Baqarah:187).

Dalam ayat di atas Allah memerintahkan kepada orang-orang yang beriman untuk mencampuri isteri-isteri mereka di malam hari bulan Ramadhan. Dalam ayat di atas Allah menggunakan kata ganti jamak atau plural. Berdasarkan logika penulis tulisan di atas bisa disimpulkan bahwa kaum muslimin di anjurkan pada malam hari untuk kumpul di suatu tempat lalu berjima’ atau melakukan hubungan biologis dengan rame-rame.

Benarkah logika semacam ini? Tentu, ini adalah logika yang sangat tidak berdasar. Sehingga penggunaan kata ganti jamak atau plural sama sekali tidak menunjukkan dianjurkannya melakukan suatu hal secara bersama-sama. Yang benar, perintah yang menggunakan kata ganti plural hanya menunjukkan adanya perintah untuk melakukan suatu perbuatan dan sama sekali tidak membahas cara melaksanakan perintah tersebut.

وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُونَ

Yang artinya, “Dan mereka menafkahkan sebagian rezki yang Kami anugerahkan kepada mereka” (QS al Baqarah:3).

Dalam ayat di atas Allah memuji orang-orang yang berinfak dalam jalan-jalan kebaikan. Ayat di atas menggunakan kata ganti jamak atau plural. Lantas apakah ayat di atas adalah dalil yang menunjukkan bahwa orang-orang yang hendak berinfak hendaknya kumpul di satu tempat lalu bareng-bareng menyerahkan infak. Bahkan kita dianjurkan untuk berinfak atau bersedekah dengan sembunyi-sembunyi.

B. Hadith-Hadith Nabi S.A.W. Yang Menjelaskan Tentang Disyari’atkannya Zikir Berjama’ah.

Berkenaan dengan hadith-hadith Nabi s.a.w yang menjelaskan dengan tegas tentang disyari’atkannya zikir berjama’ah, sebenarnya banyak sekali. Namun kami akan mencukupkan dengan sepuluh buah hadith sahaja sebagai berikut:

Komentar:

Hadits-hadits yang dibawakan penulis adalah hadits yang menunjukkan disyariatkannya al ijtima’ fi al dzikri (berada di suatu tempat yang sama untuk melakukan kegiatan dzikir secara sendiri-sendiri) dan sama sekali tidaklah menunjukkan dianjurkannya al Dzikri al Jama’i (dzikir-dzikir rame-rame dikomando satu orang dengan suara yang dikoorkan).

Ada beberapa orang yang duduk di masjid yang sama lalu masing-masing dari mereka berzikir mengingat Allah atau membaca al Qur’an sendiri-sendiri. Itulah yang disebut dengan al ijtima’ fi al dzikri alias berada atau duduk di majelis dzikir. Majelis dzikir adalah berzikir di majelis alias tempat duduk yang sama, bukan berzikir rame-rame dengan dikomando satu orang lantas bacaan-bacaan dzikir dilantunkan bersama-sama sebagaimana acara panduan suara dalam rangka menyanyikan lagu tertentu.

Perhatikan dan bedakan dua hal di atas sehingga anda tidak tertipu oleh orang-orang yang tidak merasa cukup dengan ajaran Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam berzikir.

1). Hadith riwayat Imam al-Thabrani dari Sahl bin al-Hanhaliyyah r.a. ia berkata, Rasulullah s.a.w bersabda:
“Tidaklah duduk suatu kaum pada suatu majlis, di mana mereka berzikir kepada Allah ‘Azza wa Jalla di tempat itu. Lalu (setelah selesai) mereka berdiri, melainkan dikatakan (oleh malaikat) kepada mereka: Berdirilah kalian, sesungguhnya Allah telah mengampuni dosa-dosa kalian dan keburukan-keburukan kalian pun telah diganti dengan berbagai kebaikan.” (Hadith Riwayat Imam al-Thabrani dari Sahl bin al-Hanzhaliyah r.a.) {1}
Dari hadith di atas dapat difahami, bahawa dosa-dosa dan perbuatan buruk orang-orang yang berzikir di majlis zikir, diampuni oleh Allah dan diganti dengan berbagai kebaikan. Maksudnya, nafs (jiwa) merka akan menjadi bersih dari fikiran-fikiran yang kotor dan amaliah mereka yang negatif akan berubah menjadi amaliah yang positif. Ringkasnya, mereka akan memperoleh pencerahan jiwanya setiap kali selesai berzikir di majlis zikir.
2). Hadith riwayat Imam Muslim, Imam Tirmidzi dan Imam Ibn Majah dari Abu Hurairah dan Abu Sa’id al-Khudri r.a. kedua sahabat itu telah menyaksikan Rasulullah s.a.w. bersabda:
“Tidaklah duduk suatu kaum berzikir (menyebut) nama Allah ‘Azza wa Jalla melainkan dinaungilah mereka oleh para malaikat, dipenuhi mereka oleh rahmat Allah dan diberikan ketenangan kepada mereka, juga Allah menyebut-nyebut mereka di hadapan malaikat yang ada di sisi-Nya.” (Hadith Riwayat Imam Muslim, Imam Tirmidzi dan Imam Ibn Majah dari Abu Hurairah dan Abu Sa’id al-Khudri r.a.) {2}
Dalam hadith yang tidak diragukan lagi kesahihannya ini, jelas sekali bahawa zikir secara berjama’ah (beramai-ramai) sangat baik dan sangat banyak faedahnya, yakni mereka dinaungi oleh para malaikat, dipenuhi rahmat Allah, diberikan kesenangan batin dan nama-nama mereka disebut-sebut oleh Allah di hadapan para malaikat-Nya.
3). Hadith Riwayat Imam Ahmad dan Imam Ibn Hibban dari Abu Sa’id al-Khudri r.a. bahawasanya Rasulullah s.a.w. bersabda:
“Allah ‘Azza wa Jalla akan berfirman pada hari kiamat: “Semua golongan akan tahu siapakah golongan yang paling mulia.” Rasulullah s.a.w ditanya, “Siapakah golongan yang paling mulia itu, ya Rasulullah?” Beliau pun menjawab: “Golongan majlis-majlis zikir.” (Hadith Riwayat Imam Ahmad dan Imam Ibn Hibban) {3}
Hadith Qudsi ini menyatakan dengan tegas, bahawa majlis zikir adalah majlis yang palaing mulia dan di hari kiamat kelak, manusia akan menyaksikan kemulian orang-orang yang suka berzikir di majlis zikir.
4). Pujian dan do’a Rasulullah s.a.w. terhadap sahabatnya yang bernama ‘Abdullah bin Rawahah r.a. kerana ia mencintai majlis zikir. Rasulullah s.a.w. bersabda:
“Semoga Allah menyayangi Ibn Rawahah, kerana ia mencintai majlis zikir yang mana para malaikat saling bermegah-megahan dengan majlis itu.” (Hadith Riwayat Imam Ahmad dengan sanad hadith yang hasan, dari Anas bin Malik r.a.) {4}
Hadith ini menegaskan, bahawa orang yang mencintai majlis zikir, dengan rajin menghadirinya, ia akan disayangi oleh Allah S.W.T. yang bersifat al-Rahman dan al-Rahim.
5). Dari ‘Abdullah bin ‘Amr r.a. ia berkata, aku pernah bertanya kepada Rasulullah s.a.w.:
“Ya Rasulullah, apakah ganjaran (balasan) dari majlis zikir?” Beliau pun menjawab, “Ganjaran (balasan) majlis zikir adalah syurga.” (Hadith Riwayat Imam Ahmad dengan sanad hadith yang hasan). {5}
Dari hadith ini, kita dapat memahami, bahawa berzikir di majlis zikir itu sangat besar balasannya yakni pelakunya akan dimasukkan ke dalam syurga yang penuh dengan kenikmatan nan abadi.
6). Dari Abu Darda’ r.a. ia berkata, Rasulullah s.a.w. bersabda:
“Sungguh Allah akan membangkitkan suatu kaum pada hari kiamat, yang wajahnya bercahaya, di atas mimbar-mimbar yang terbuat dari permata. Orang-orang lain pun berasa iri terhadap mereka, padahal mereka bukanlah para nabu dan bukan pula syuhada. Perawi hadith berkata: Mendengar itu, bangkitlah seorang Badwi dengan berteleksn di atas kedua lututnya, lalu ia berkata, “Terangkanlah kepada kami tentang mereka agar kami dapat mengetahuinya.” Rasulullah s.a.w. pun bersabda: “Mereka adalah orang-orang yang saling mencintai di jalan Allah, mereka terdiri dari bermacam-macam suku dan bangsa, mereka berkumpul dalam rangka berzikir kepada Allah, dengan menyebut-nyebut nama-Nya.” (Hadith Riwayat Imam al-Thabrani dengan sanad hadith yang hasan). {6}
Hadith ini dengan tegas menyatakan, bahawa zikir secara berjama’ah di majlis zikir itu dapat membina Ukhuwwah Islamiyyah di antara suku dan bagsa di dunia. Sedangkan di akhirat kelak, mereka akan dibangkitkan dan berdiri di atas mimbar-mimbar yang terbuat dari permata intan manikam, sehingga orang lain tidak mahu datang ke majlis zikir ketika di dunianya, berasa iri atas kurnia yang Allah berikan kepada mereka yang rajin berzikir di majlis zikir.
7). Dari Mu’awiyah r.a.: Bahawasanya Rasulullah s.a.w pernah keluar rumah menuju sebuah halaqah (lingkaran) dari para sahabatnya di dalam Masjid. Kemudian beliau pun bertanya:
Apakah gerangan kamu berkumpul di sini? Jawab mereka: “Kami duduk berzikir kepada Allah Azzawajalla yang telah memberi petunjuk dengan Agama Islam, dan telah bermurah hati atas kami dengan hidayatnya. Ujar baginda: “Demi Allah, benarkah itu yang menyebabkan kamu berkumpul itu? Jawab mereka: “Demi Allah, kami tidak berkumpul di sini melainkan atas tujuan itu semata-mata.” Ujar baginda pula: “Sebenarnya aku tidak meminta kamu bersumpah kerana aku masih meragukan kebenaran kamu, tetapi Jibril a.s. telah mendatangiku dan memberitahuku, bahawasanya Allah Ta’ala memuji-muji kamu di hadapan para Malaikat.” (Hadith Riwayat Imam Muslim, Imam Tirmidzi dan Imam Nasa’i) {7}
Hadith ini dengan tegas menyebutkan, betapa Allah membangga-banggakan di hadapan para malaikat-Nya, terhadap orang-orang yang berzikir di majlis zikir.
8). Dari Abu Hurairah r.a., ia berkata, Rasulullah s.a.w. bersabda:
“Allah mempunyai malaikat yang berterbangan di seluruh pelusuk bumi untuk mencari dan menulis amal baik manusia. Apabila mereka menjumpai sekumpulan manusia berzikir kepada Allah lalu mereka menyeru sesama mereka: “Marilah ke sini, kita telah menemui apa yang kita cari.” Lantas mereka datang berduyun-duyun sambil menghamparkan sayap menaungi orang-orang yang sedang berzikir itu.
Selepas itu lalu Allah bertanya kepada para malaikat, “Apakah yang sedang dilakukan hamba-hambaKu itu ketika kamu meninggalkan mereka?” Malaikat menjawab, “Mereka di dalam keadaan memuji, mengagungkan dan bertasbih kepadaMu wahai Allah.” Allah bertanya lagi, “Adakah mereka itu pernah melihatKu?” Jawab malaikat, “Tidak pernah!” Allah terus bertanya, “Bagaimana sekiranya mereka melihatKu?” Jawab malaikat, “Jika mereka melihatMu, nescaya akan bersangatanlah mereka mengagungkan, bertasbih dan bertahmid kepadaMu ya Allah.”
Allah bertanya lagi, “Mereka memohon perlindunganKu daripada apa?” Malaikat menjawab, “Daripada neraka.” Allah bertanya, “Adakah mereka pernah melihat neraka?” Jawab malaikat, “Tidak pernah!” Allah bertanya, “Bagaimana sekiranya mereka dapat melihat neraka?” Malaikat menjawab, “Mereka akan lari sejauh-jauhnya dari neraka kerana ketakutan.” Allah bertanya, “Apakah permintaan mereka?” Malaikat menjawab, “Mereka meminta daripadaMu syurga.” Allah bertanya, “Adakah mereka pernah melihat syurga?” Jawab malaikat, “Tidak pernah.” Allah bertanya, “Bagaimana sekiranya mereka dapat melihat syurga?” Malaikat menjawab, “Mereka sangat haloba untuk memperolehinya,” Lalu Allah berkata, “Sesungguhnya aku bersaksi, bahawa aku telah mengampunkan mereka.”
Para malaikat bertanya pula, “Wahai Allah! Seseorang telah datang ke dalam kumpulan ini dan dia tidak bercita-cita untuk menjadi sebahagian daripada mereka.” Allah menjawab, “Mereka ini adalah segolongan manusia yang tidak menyakiti orang yang menyertai mereka.” (Hadith Riwayat Imam Bukhari dan Imam Muslim dengan lafazh hadith Imam Bukhari). {8}
Hadith sahih ini menjelaskan dengan terang benderang, bahawasanya majlis zikir itu adalah suatu majlis yang dicari-cari dan dihadiri oleh malaikat. Mereka memenuhi majlis zikir itu dengan sayap-sayap mereka sehingga barisan mereka sampai ke langit dunia. Dan Allah pun menyatakan di hadapan para malaikat, bahawa Dia telah mengampuni dosa-dosa setiap orang yang hadir di majlis zikir itu.
9). Hadith dari Abu Hurairah r.a., Rasulullah s.a.w. telah bersabda:
“Allah Ta’ala berfirman: Aku sesuai dengan persangkaan hamba-Ku kepda-Ku. Dan Aku bersamanya apabila ia berzikir (mengingat) Aku. Kalau ia berzikir kepada-Ku secara tersembunyi (dalam hatinya saja), Aku pun ingat pula kepadanya seperti itu, kalau ia berzikir (mengingat) Aku dalam majlis, maka Aku pun ingat pula kepadanya dalam majlis yang lebih baik dari itu (iaitu majlis malaikat).” (Hadith Riwayat Imam Bukhari dan Imam Muslim. {9}
Dalam hadith sahih ini terdapat beberapa pelajaran penting, antara lain yang pertama, tentang hubungan Allah dengan hamba-Nya sesuai dengan persangkaan hamba kepada Allah. Maksudnya adalah agar seorang hamba senantiasa berbaik sangka (husnuzhzhan) kepada Allah dan hendaknya jangan sampai berputus asa dari rahmat-Nya. Yang kedua, apabila seorang hamba berzikir kepada Allah, maka Allah pun akan selalu menyertainya. Dan yang ketiga, apabila seorang hamba berzikir kepada Allah dalam hatinya, maka Allah pun akan mengingat dia seperti itu. Namun apabila seorang hamba bertzikir kepada Allah di suatu majlis, maka Allah akan mengingat dia di majlis malaikat, yakni dengan membangga-banggakannya di hadapan mereka. Kenapa demikian? Kerana hal ini didasari oleh ketaatan manusia. Pebuatan ibadah manusia lebih baik daripada ibadah malaikat, kerana manusia beribadah dengan pandangan yang ghaib, sedangkan malaikat beribadah kepada Allah dengan pandangan musyahadah, yakni menyaksikan secara langsung hal-hal yang berhubungan dengan perkara ghaib, sehingga apabila mereka melihat syurga dan neraka, hal itu tidak ada pengaruhnya terhadap keimanan mereka. Oleh kerana itulah, bagi orang-orang yang taat beribadah dan selalu zikrullah, Allah pun selalu memuji dan membangakannya di hadapan para malaikat.
10). Tersebut dalam sebuah hadith:
“Dari ‘Abd al-Rahman bin Sahl bin Hanif, ia berkata: Pada suatu saat, ketika Rasulullah s.a.w berada di salah satu rumahnya, turunlah ayat kepada beliau, yang ertinya: “Dan bersabarlah kamu bersama orang-orang yang menyeru Tuhannya pada pagi dan senja hari dengan mengharap keredhaan-Nya.” (Surah al-Kahfi: 28), Maka setelah menerima wahyu itu, Rasulullah s.a.w. keluar untuk mencari orang-orang yang dimaksudkan dalam ayat tersebut. Kemudian beliau menjumpai sekelompok orang yang sedang sibuk berzikir. Di anatara mereka ada yang rambutnya tidak teratur dan kulitnya kering, dan ada yang hanya memakai sehelai kain. Ketika Rasulullah s.a.w. melihat mereka, beliau pun duduk bersama mereka dan bersabda, yang ertinya: “Segala puji bagi Allah, yang telah menciptakan di antara umatku orang-orang yang mernyebabkan aku diperintahkan duduk bersama mereka.” (hadith Riwayat Imam al-Thabrani, Imam Ibn Jarir dan Imam Ibn Mardawaih) {10}
Dalam riwayat hadith yang lain dikatakan:
“Dari Tsabit ia berkata: “Ketika sahabat Salman (al-Farisi) bederta kawan-kawannya sedang sibuk berzikir, lewatlah Rasulullah s.a.w. di hadapan mereka. Maka mereka terdiam sebentar. Lalu beliau bertanya: “Apa yang sedang kalian lakukan?” Mereka menjawab: “Kami sedang berzikir.” Kemudian Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sungguh aku melihat rahmat Allah turun di atas kalian, maka hatiku tertarik untuk bergabung bersama kalian membaca zikir.” Lantas beliau bersabda yang ertinya: “Segala puji bagi Allah yang telah menciptakan dari umatku orang-orang yang aku diperintahkan duduk bersama mereka.” (Hadith Riwayat Imam Ahmad). {11}
Dari dua hadith ini, kita dapat mengetahui dengan jelas, bahawasanya Rasulullah s.a.w. bukan hanya sekadar menganjurkan zikir berjama’ah, akan tetapi beliau pun juga berzikir dengan para sahabat yang berada di majlis zikir. Dengan kata lain, dalam hal zikir berjama’ah itu beliau buykanlah hanya sekadar teoritis berupa anjuran-anjuran saja, akan tetapi juga secara praktis.
Demikianlah kami kemukakan tidak kurang sepuluh hadith Nabi s.a.w yang menjelaskan tentang disyari’atkannya zikir secara berjama’ah, baik berdasarkan Sunnah Qauliyah dan Sunnah Fi’liyahnya, mahu pun berdasarkan Sunnah Taqririyahnya.

Komentar:

Hadits-hadits di atas hanya menunjukkan dianjurkannya duduk atau berada di majelis dzikir. Majelis dalam bahasa Arab artinya adalah tempat duduk. Sehingga majelis dzikir artinya adalah berzikir di sebuah tempat yang sama. Kalimat majelis dzikir sama sekali tidaklah menunjukkan adanya dzikir jama’i, cuma sekedar menunjukkan al ijtima’ fi al dzikri.

C. Fatwa-Fatwa Ulama Tentang Disyari’atkannya Zikir Berjama’ah

Disyari’atkannya zikir berjama’ah itu selain terdapat dalam isyarat al-Qur’an dan dalil-dalil tegas dalam hadith-hadith Nabi s.a.w., seperti yang telah kami kemukakan di atas tadi, sebagai pelengkap kami pun menganggap perlu untuk mengemukakan fatwa-fatwa ulama kenamaan tentang disyari’atkannya zikir berjama’ah, baik ulama dari Timur Tengah mahu pun dari Indonesia sendiri, sebagai berikut:

Komentar:
Semua fatwa yang dibawakan di sini hanyalah berkaitan dengan anjuran berada di majelis al dzikri, bukan anjuran untuk mengadakan al dzikri al jama’i. Bedakanlah dua hal ini, karena membedakan dua hal ini sangat penting agar bisa bisa memahami dalil-dalil yang ada dalam masalah ini dengan baik dan tepat.

a. Imam Abu Zakariya Yahya bin Syaraf al-Nawawi (w. 676 H), seorang ulama kenamaan dari Syria, berkata:
“Ketahuilah, sebagaimana zikir itu sunat hukumnya, begitu juga sunat hukumnya duduk dalam majlis orang-orang berzikir, kerana begitu banyak dalil-dalil yang menyatakan hal itu.” {12}
b. Imam Sayid Sabiq (w. 1422 H), seorang ulama kenamaan dari Mesir, berkata:
“Disunatkan duduk dalam majlis zikir.” {13}
Sebelum berfatwa demikian, ia telah membuat judul dengan:
(Sunat berkumpul di majlis zikir)
c. Prof. Dr. T.M. Hasbi Ash-Shiddieqy (w. 1975 M) juga berkata:
“Sangatlah disukai kita mengadakan halqah-halqah (tempat-tempat) yang ditentukan untuk berzikir dan membiasakan berzikir di tempat-tempat itu, mengingat hadith-hadith Nabi s.a.w. yang tersebut di bawah ini:
Bersabda Rasulullah s.a.w.:
“Tiada berkumpul sesuatui kaum di dalam sesuatu rumah Allah (masjid) untuk menyebut nama Allah dengan maksud hendak memperoleh keredhaan-Nya, melainkan Allah memberikan ampunan kepada mereka itu dan menggantikan keburukan-keburukan mereka dengan berbagai-bagai kebaikan.” (Hadith Riwayat Ahmad, al-Targhieb, 3:63).
Bersabda Rasulullah s.a.w. pula:
“Tiadalah duduk sesuatu kaum menyebut Allah, melainkan dinaungilah mereka oleh malaikat dan diselubungi mereka dengan rahmat Allah dan diturunkan ketenangan kepadanya. Juga Allah menyebut-nyebut mereka itu di hadapan orang-orang yang di sisi-Nya.” (hadith Riwayat Muslim, Riyadlus Solihin: 469).
Demikinlah fatwa para ulama sekitar disyari’atkannya zikir berjama’ah.
Catatan
{1}. Zakiyuddin al-Mundziri, al-Targhib wa al-Tarhib, (Beirut: Dar al-Fikr, 1408 H/1989 M) Editir: Musthafa Muhammad ‘Imarah, jilid II, hlm. 398.
{2}. Abu al-Husain Muslim bin al-Hajjaj al-Naisaburi, Sahih Muslim, (Bandung: Dahlan t.th), Jilid 2, hlm. 474, Abu ‘Isa al-Tirmidzi, Sunan al-Tirmidzi, (Beirut: Dar al-Fikr, Cet. II, 1403 H/1983 M), Editor Abd al-Wahhab Abd al-Lathif, Jilid 2, hlm. 128, dan Abu ‘Abdillah Ibn Majah al-Qazwini, Sunan Ibn Majah, )Beirut: Dar al-Fikr, Cet. II, tth), Jilid 2, hlm. 418. Dan lihat: Ahmad Dimyathi Badruzzaman, Amaliah Zikir Taubah M. Arifin Ilham Ditinjau Dari Syari’at islam, (Depok: Cipta Salam, Cet. 1, 1426 H/2002 M), hlm. 7.
{3}. Syarafuddin al-Dimyathi, al-Matjar al-Rabih fi Tsawah al-‘Amal al-Shalih, (Beirut: Mu’assasah al-Kutub al-Tsaqafiyyah, Cet. III, 1414 H/1994 M), Editor: Muhammad Husam Baidhun, hlm. 285.
{4}. Zakiyuddin al-Mundziri, Op. Cit., Jilid 2, hlm. 403.
{5}. Syarafuddin al-Dimyathi, Op. Cit., hlm. 287.
{6}. Zakiyuddin al-Mundziri, Op. Cit., Jilid 2, hlm. 406.
{7}. Zakiyuddin al-Mundziri, Ibid, hlm. 403.
{8}. Abu ‘Abdillah al-Bukhari, Op. Cit., Jilid 4, hlm. 114, dan Abu al-Husain Muslim nin al-Hajjaj al-Naisaburi, Op. Cit., Jilid 2, hlm. 471.
{9}. Muhammad Fuad ‘Abd al-Baqi, al-Lu’ lu’ wa al-Marjan fi ma Ittiafaqa ‘alaih al-Syaikhan, (Kairo: Dar al-Hadits, 1407 H/1986 M), Juz. 3, hlm. 223. Lihat Bukhari, Op. Cit., Jilid 4, hlm. 278, dan Muslim, Op. Cit., Jilid 2, hlm. 470.
{10}. Jalaluddin al-Suyuthi, al-Darr al-Mautsur fi al-Tafsir bi al-Ma’tsur, (Beirut: Muhammad Amin Damaj, t.th), Jilid 4, hlm. 219, dan lihat Ibn Jarir al-Thabari, Jami’ al-Bayan fi Tafsir al-Qur’an, (Beirut: Dar al-Ma’rifah, Cet. 1, 1409 H/1989 M), Jilid 8, Juz 15, hlm. 155.
{11}. Jalaluddin al-Suyuthi, Ibid., hlm. 219.
{12}. Abu Zakariya Yahya bin Syaraf al-Nawawi, al-Adzkar, (Bandung: Syirkah al-Ma’arif, t.th), hlm. 8. Lihat pula Ibn ‘Allan al-Shiddiqi, al-Futuhat al-Rabbaniyyah, (Beirut: Dar al-Fikr, 1398 H/1978 M), Juz. 1, hlm. 89-90.
{13}. Sayid Sabiq, Fiqh al-Sunnah, (Beirut: Dar al-Fikr, Cet. II, 1400 H/980 M), jilid I, hlm. 492.
{14}. T.M. Hasbi Ash-Shiddieqy, Pedoman Dzikir dan Doa. (Jakarta: Bulan Bintang, Cet. VI, 1982), hlm. 57.
{15}. Ibid.

Dipetik dari buku “Zikir Berjamaah Sunnah Atau Bid’ah” karangan Drs. Ahmad Dimyathi Badruzzaman.

Artikel www.ustadzaris.com

COMMENTS

WORDPRESS: 30
  • Fahrul 8 years ago

    ASSALAMU`ALAIKUM
    ANA MINTA IZIN MENGCOPY DAN/ATAU MENYEBARLUASKANNYA

  • Abu yazid 8 years ago

    Assalamu’alaikum.ada ustadz mengatakan .memang rosul dan para sahabat tidak dzikir bersama.tapi kita diperbolehkan dzikir bersama dgn dalil qs yunus:89.yaitu ketika nabi harun mengamini nabi musa.bagaimang ustadz?

  • ustadzaris 8 years ago

    #fahrul
    silahkan

  • ustadzaris 8 years ago

    #abu
    Untuk doa bersama, satu berdoa yang lain mengamini, hukumnya boleh asalkan tidak dijadikan kebiasaan. demikian yang dikatakan oleh Imam Ahmad.

  •  
    Ustad masih bingung nih
    Ana pernah masbuk. dan setelah Imam salam saya terus melanjutkan sholat saya . dan saya merasa terganggu dengan mereka yang berdzikir berjamaah + suara speker.padahal saya perlu khusuk dalam sholat saya
    pertanyaan saya
    mana  yg lebih utama, djikiran mereka atau sholat saya.dalam hal ini.
    karana nabi pernah berkata.Allah tidaklah tuli.Allah Maha mendengar
    Apakah setiap selesai sholat Rosululloh berdjikir  bersama-sama.
     

  • ustadzaris 8 years ago

    #yudi
    Rasul tidak pernah dzikir bersama setelah selesai shalat fardhu.

  • Assalamu’alaikum ustadz …
    Artikel yang sangat bermanfaat sekali, alhamdulillah jadi menambah ilmu. Afwan ustadz, ana mau tanya, apakah dzikir setelah sholat boleh di jahr tapi tidak secara berjamaah? Syukron!

  • ustadzaris 8 years ago

    #ismail
    Wa’alaikumussalam
    Betul,boleh jahr tapi tidak secara berjamaah.

  • Assalamu’alaikum pak ustadz,
    Kenapa tidak membuat buku sanggahan saja? Banyak hal2 dari buku itu musti diluruskan spt misalnya, anggapan mereka bahwa paham ahlussunnah wal jama’ah adalah ajaran dari Abul Hasan Al-Asy’ari dan Abu Manshur Al-Maturidi??? Darimana mereka dpt sumber ini ya? Kalau begitu, menurut mereka, Ahlussunnah adalah Asy’ariyah dan Maturidiyah dong….

  • ustadzaris 8 years ago

    #tommi
    Maaf, saya tidak punya buku tersebut. Saya dapatkan tulisan tersebut dari seseorang yang mengirimkannya lewat email saya.

  • assalamu’alaikum,,,,mhn ijin buat share artikel nya ustad,,,

  • ustadzaris 8 years ago

    #soni
    Wa’alaikumussalam
    Silahkan

  • Assalamu’alaykum.
    ustadz, izin share artikel ya…

  • ahmad mansur 8 years ago

    kalau majlis dzikir artinya orang yg sama2 duduk dlm majlis tp dzikir sendiri2, apakah majlis ilmu jg org yg duduk dlm majlis tp belajar sendiri 2 ???

  • ustadzaris 8 years ago

    #ahmad
    Majelis itu artinya tempat duduk. tempat yang orang itu duduk untuk ilmu adalah majelis ilmu.

  • maz razzie 8 years ago

    bagaimana dgn fatwa syekh ibn taimiyah dlm majmu’ fatawa juz 22 hal 521-522.
     

    ————————– ————————– ————————
    وسئل عن رجل ينكر على أهل الذكر يقول لهم : هذا الذكر بدعة وجهركم في الذكر بدعة وهم يفتتحون بالقرآن ويختتمون ثم يدعون للمسلمين الأحياء والأموات ويجمعون التسبيح والتحميد والتهليل والتكبير والحوقلة ويصلون على النبي صلى الله عليه وسلم والمنكر يعمل السماع مرات بالتصفيق ويبطل الذكر في وقت عمل السماع

    —————————————————————————

    فأجاب : الاجتماع لذكر الله واستماع كتابه والدعاء عمل صالح وهو من أفضل القربات والعبادات في الأوقات ففي الصحيح عن النبي صلى الله عليه وسلم أنه قال : { إن لله ملائكة سياحين في الأرض فإذا مروا بقوم يذكرون الله تنادوا هلموا إلى حاجتكم } وذكر الحديث وفيه { وجدناهم يسبحونك ويحمدونك } لكن ينبغي أن يكون هذا أحيانا في بعض الأوقات والأمكنة فلا يجعل سنة راتبة يحافظ عليها إلا ما سن رسول الله صلى الله عليه وسلم المداومة عليه في الجماعات ؟ من الصلوات الخمس في الجماعات ومن الجمعات والأعياد ونحو ذلك .

    وأما محافظة الإنسان على أوراد له من الصلاة أو القراءة أو الذكر أو الدعاء طرفي النهار وزلفا من الليل وغير ذلك : فهذا سنة رسول الله صلى الله عليه وسلم والصالحين من عباد الله قديما وحديثا فما سن عمله على وجه الاجتماع كالمكتوبات : فعل كذلك وما سن المداومة عليه على وجه الانفراد من الأوراد عمل كذلك كما كان الصحابة رضي الله عنهم – يجتمعون أحيانا : يأمرون أحدهم يقرأ والباقون يستمعون . وكان عمر بن الخطاب يقول : يا أبا موسى ذكرنا ربنا فيقرأ وهم يستمعون وكان من الصحابة من يقول : اجلسوا بنا نؤمن ساعة . وصلى النبي صلى الله عليه وسلم بأصحابه التطوع في جماعة مرات وخرج على الصحابة من أهل الصفة وفيهم قارئ يقرأ فجلس معهم يستمع . وما يحصل عند السماع والذكر المشروع من وجل القلب ودمع العين واقشعرار الجسوم فهذا أفضل الأحوال التي نطق بها الكتاب والسنة . وأما الاضطراب الشديد والغشي والموت والصيحات فهذا إن كان صاحبه مغلوبا عليه لم يلم عليه كما قد كان يكون في التابعين ومن بعدهم فإن منشأه قوة الوارد على القلب مع ضعف القلب والقوة والتمكن أفضل كما هو حال النبي صلى الله عليه وسلم والصحابة وأما السكون قسوة وجفاء فهذا مذموم لا خير فيه .

    وأما ما ذكر من السماع : فالمشروع الذي تصلح به القلوب ويكون وسيلتها إلى ربها بصلة ما بينه وبينها : هو سماع كتاب الله الذي هو سماع خيار هذه الأمة لا سيما وقد قال صلى الله عليه وسلم { ليس منا من لم يتغن بالقرآن } وقال : { زينوا القرآن بأصواتكم } وهو السماع الممدوح في الكتاب والسنة . لكن لما نسي بعض الأمة حظا من هذا السماع الذي ذكروا به ألقى بينهم العداوة والبغضاء فأحدث قوم سماع القصائد والتصفيق والغناء مضاهاة لما ذمه الله من المكاء والتصدية والمشابهة لما ابتدعه النصارى وقابلهم قوم قست قلوبهم عن ذكر الله وما نزل من الحق وقست قلوبهم فهي كالحجارة أو أشد قسوة : مضاهاة لما عابه الله على اليهود والدين الوسط هو ما عليه خيار هذه الأمة قديما وحديثا والله أعلم

    ————————————————————————–

    klo anda bilang tdk blh dikomandoi bgaimana dgn ini :
     
    وأما محافظة الإنسان على أوراد له من الصلاة أو القراءة أو الذكر أو الدعاء طرفي النهار وزلفا من الليل وغير ذلك : فهذا سنة رسول الله صلى الله عليه وسلم والصالحين من عباد الله قديما وحديثا فما سن عمله على وجه الاجتماع كالمكتوبات : فعل كذلك وما سن المداومة عليه على وجه الانفراد من الأوراد عمل كذلك كما كان الصحابة رضي الله عنهم – يجتمعون أحيانا : يأمرون أحدهم يقرأ والباقون يستمعون . وكان عمر بن الخطاب يقول : يا أبا موسى ذكرنا ربنا فيقرأ وهم يستمعون وكان من الصحابة من يقول : اجلسوا بنا نؤمن ساعة . وصلى النبي صلى الله عليه وسلم بأصحابه التطوع في جماعة مرات وخرج على الصحابة من أهل الصفة وفيهم قارئ يقرأ فجلس معهم يستمع

    terimakasih utk  jawaban.

  • Abu Farisi 7 years ago

    Assalaamu’alaaikum.
    Mohon izin copas

  • Pendapat Ibnu Taimiyyah yang dijuluki Syaikhul Islam oleh sebagian ulama mengenai majlis dzikir didalam kitab Majmu ‘al fatawa  edisi King Khalid ibn ‘Abd al-Aziz. Ibnu Taimiyyah telah ditanya mengenai pendapat beliau mengenai perbuatan berkumpul beramai-ramai berdzikir, membaca al-Qur’an berdo’a sambil menanggalkan serban dan menangis sedangkan niat mereka bukanlah karena ria’ ataupun membanggakan diri tetapi hanyalah karena hendak mendekatkan diri kepada Allah s.w.t. Adakah perbuatan-perbuatan ini boleh diterima? Beliau menjawab: ‘Segala puji hanya bagi Allah, perbuatan-perbuatan itu semuanya adalah baik dan merupakan suruhan didalam Shari’a (mustahab) untuk berkumpul dan membaca al-Quran dan berdzikir serta berdo’a….’ “

  • Abdullah Ibnu Abas r.a berkata: “semasa zaman kehidupan Rosulullah(SAW) adalah menjadi kebiasaan untuk orang ramai berdzikir dengan suara yang kuat selepas berakhirnya sholat berjamaah(HR.Bukhori)

  • Abdullah Ibnu Abas r.a berkata:”Apabila aku mendengar ucapan dzikir, aku dapat mengetahui bahwa sholat berjamaah telah berakhir(HR.Bukhori) Abdullah Ibnu Zubair r.a berkata:”Rasululloh(SAW) apabila melakukan salam daripada solatnya, mengucap doa/zikir berikut dengan suara yang keras-”La ilaha illallah…”(Musnad Syafi’i) “Diriwayatkan dari Abdullah bin Abbas RA bahwa mengeraskan suara dalam berdzikir seusai orang orang melaksanakan sholat wajib dgn berjamaah sudah menjadi kebiasaan pada masa nabi SAW, kata Abdullah bin Abbas : ketika saya mendengar dzikir tersebut saya tahu bahwa orang2 sudah selesai melaksanakan sholat berjamaah (BUKHARI NO 841 ) Diriwayatkan oleh Abu Ma’bad: ( budak yang telah bebas dari Ibn ‘Abbas) Ibn ‘Abbas berkata padaku, “Dalam masa hidup pada Nabi itu lazim untuk menyelenggarakan zikir Puji-pujian pada Allah bersuara keras sesudah jamaah shalat wajib. (Sahih Bukhari . 1/802)

  • #fuan
    Yang dilakukan oleh Nabi dan para shahabat adalah dzikir dengan suara keras sendiri sendiri, bukan dzikir keras di koor kan.

  • #fuan
    Tolong bawakan teks perkataan Ibnu Taimiyyah dalam bahasa arabnya.

  • Assalamu’alaikum..

    Mohon share artikelnya Ustadz  

  • sabda Nabi.. terkenal simpel tapi lugas dan jelas… kalaulah dzikir berjamaah itu benar2 ada dan baik tentu Nabi telah memerintahkan/mencontohkan barang sekali dua kali spt shalat tarawih… atau klo tdk tentu akan ada hadits dari sahabat dg redaksi ..”bahwa setelah sholat jamaah para sahabat/kami berzikir bersama dan dipimpin Nabi…”.. dan jika saya pribadi blm memahami bahwa hal tsb memang tdk pernah ada ..minimal bagi saya tentu pakai kaidah .. amalkan yg pasti2 (telah jelas dan kuat hujahnya)  dan  tinggalkan yg masih meragukan…

  • ZeroGB 6 years ago

    Apa ruginya atau mudharatnya dari dzikir dan doa bersama ?

  • #zero
    madharatnya adalah menganggap diri lebih unggul dari pada nabi.

  • Ijin share ustadz..

  • Abu Zubaidah 5 years ago

    Segala perkara Agama ini sdh jelas, terutama hal-hal yang menyangkut Ibadah. Kita cukup melaksanakan sesuai dengan tuntunan Al-Qur’an dan hadis Rasulullah sesuai dengan pemahaman Salaful Ummah ( Di mulai dari Tiga generasi pertama)

  • harriz 5 years ago

    hadist tentang ibnnu abas setelah sholat nabi mengeras kan dikir nya doif..abu ma bab di maula ibnu abas di tanya ali al madini beliau mengingkari nya pada sanad nya,,al qody iyad brkata ibnu abas masih kecil pada masa itu,,liat fathul bari ibnu hajar,,sanad yg sma dngan matan yg berbeda al mizzi

  • Ummu danni 1 year ago

    Ustadz, apakah boleh sy sering copas taushiyah 2 di link ini untuk keperluan grup pwngajian tanpa ijin?
    Mhn ijin nya ya ustadz
    Swmiga Allah membalas semua kebaikan ustadz untuk ilmunya
    Barakallahu fikum