Potongan Badan, Dikubur atau Dibuang

Potongan Badan, Dikubur atau Dibuang

Imam Ahmad menyebutkan firman Allah,

ألم نجعل الأرض كفاتا أحياء وأمواتا

“Bukankah kami jadikan bumi sebagai kifatan bagi orang orang yang hidup dan yang telah mati” [QS al Mursalat:25-26].

Kifatan maknanya adalah wadah sebagaimana yang disebutkan oleh Ibnu Athiyah dalam Tafsirnya bahwa ulama sepakat bahwa yang dimaksud dengan kifatan adalah wadah dan gudang.

Mengomentari ayat ini Imam Ahmad mengatakan bahwa bumi adalah gudang untuk orang yang hidup dan potongan badannya.

Sehingga sepatutnya jika ada gigi kita yang tanggal atau kita mencukur rambut atau potong kuku untuk menguburkannya.

Terdapat riwayat yang shahih dari Ibnu Umar yang diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah bahwa beliau melakukan hal ini yaitu mengubur potongan potongan dari badan.

Sedangkan dalil berupa hadits Nabi maka perlu diketahui bahwa semua hadits Nabi terkait hal ini adalah hadits yang lemah.

Terdapat hadits Nabi yang dibawakan oleh Ibnu Abbas namun tidak shahih bahkan statusnya adalah hadits palsu.

Berdasarkan uraian di atas maka jika kita menguburkan potongan dari badan semisal gigi yang tanggal maka maka hukumnya diperbolehkan karena Ibnu Umar pun telah melakukan hal yang serupa dan Imam Ahmad berdalil dengan ayat di atas.

Akan tetapi hal ini tidaklah bisa sebut sebagai sunnah [baca: ajaran Nabi] karena yang disebut sunnah harus berdasarkan sabda atau perbuatan Nabi namun hal di atas terhitung lebih baik karena ada salaf yang melakukannya.

Demikian penjelasan Syaikh Dr Abdullah bin Nashir al Sulmi sebagaimana bisa disimak pada link berikut:

http://www.safeshare.tv/w/lMMBVBOQaB