Perlu Wudhu Setelah Mandi Sunnah?

Perlu Wudhu Setelah Mandi Sunnah?

Tidak Sah Musafir Shalat Sambil Duduk
Hukum Sungkeman
Hukum Nonton Televisi di Zaman Ini

السؤال: من اغتسل غسلاً مباحاً أو مسنوناً كغسل الجمعة أو التبريد مثلاً غسل مجزئ فهل يكفي عن الوضوء؟

Pertanyaan, “Orang yang melakukan mandi mubah untuk menyegarkan badan misalnya atau mandi yang dianjurkan untuk dilakukan apakah masih perlu untuk berwudhu lagi ketika mau shalat ataukah sudah cukup dengan mandi?”

الجواب:
من اغتسل غسلاً مباحاً فإنه لا يجزئه عن الوضوء بل لا بد أن يتوضأ كأن اغتسل للتبرد مثلاً فإنه لا بد أن يتوضأ كغيره.

Jawaban Syaikh Abdul Karim al Khudair, “Mandi mubah semisal mandi untuk menyegarkan badan itu tidak bisa berstatus sebagai pengganti wudhu sehingga harus wudhu jika mau mengerjakan shalat.

وإن اغتسل غسلاً مسنوناً كغسل الجمعة فالغسل المسنون طهارة شرعية يدخل فيها الوضوء كما لو توضأ لقراءة القرآن مثلاً فإنه يصلي به

Sedangkan mandi sunnah semisal mandi Jumat adalah salah satu bentuk bersuci yang dituntunkan sehingga telah masuk di dalamnya wudhu. Sebagaimana wudhu yang sunnah itu semisal dengan wudhu yang wajib maka mandi yang sunnah itu semisal mandi yang wajib. Orang yang wudhu untuk membaca al Qur’an dengan hafalan yang hukumnya dianjurkan itu bisa digunakan untuk shalat.

فالغسل المسنون يرفع الحدث؛ لأن الغسل المسنون يجزئ عن الغسل الواجب وإذا جزأ عن الغسل الواجب دخل فيه الوضوء.

Jadi mandi yang dianjurkan itu bisa berfungsi menghilangkan hadats. Mandi sunnah itu sudah mencukupi sehingga pelakunya tidak perlu mandi wajib dalam pengertian jika seorang terkena kewajiban mandi wajib dan mandi sunnah lantas dia mandi hanya dengan niat mandi sunnah maka itu sudah sah. Jika mandi sunnah itu mencukupi dari mandi wajib maka otomatis wudhu sudah ada di dalamnya”.

Sumber:

http://khudheir.com/text/2542