Kukatakan Kebenaran dan Aku Siap Bersabar

Anjing Untuk Penghina Nabi
Akhlaq Seorang Ahlus Sunnah Terhadap Musuhnya
Lelaki Penggoda

Suatu ketika Syaikh Ibnu Baaz mengatakan,

“Alhamdulillah sejak aku mengenal kebenaran saat aku masih muda, aku mendakwahkannya dan bersabar ketika mendapatkan gangguan karenanya. Aku tidak pernah sungkan dan basa basi jika berkaitan dengan kebenaran. Kukatakan kebenaran dan aku siap bersabar untuk itu. Jika orang yang kuajak bicara menerima kebenaran maka alhamdulillah. Jika tidak mau menerima juga alhamdulillah. Inilah jalan hidup yang kucanangkan untuk diriku sendiri terserah orang lain apakah setuju ataukah tidak. Selama aku berbuat dengan dasar ilmu, selama apa yang kuyakini berdasarkan ilmu maka tetap akan kusampaikan kebenaran meski ada orang siapa pun dia yang menyelesihiku. Untuk mereka ijtihad mereka. Allah akan memberikan dua pahala untuk mujtahid yang benar dan satu pahala jika ijtihadnya salah”.

Inilah pernyataan beliau pribadi tentang dirinya. Renungkanlah perkataan beliau. Beliau komitmen dengan kebenaran dan kebenaran tidaklah diketahui kecuali dengan dalil dari al Qur’an dan sunnah. Inilah jalan yang dititi oleh Nabi kita.

Allah Ta’ala berfirman yang artinya,

“Katakanlah: “Inilah jalan (agama) ku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan hujjah yang nyata” (QS Yusuf:108).

Soko guru dakwah adalah ilmu.

Kemudian cermatilah, beliau tidaklah menjatuhkan martabat orang yang menyelisihi beliau. Bahkan beliau berpandangan bahwa orang yang menyelisihi beliau berada dalam dua kemungkinan, mendapatkan dua pahala atau satu pahala baik benar ataupun salah.
Beliau tidak akan membicarakan orangnya, melecehkannya ataupun menjatuhkannya. Bahkan orang yang menyelisihi beliau, beliau doakan agar mendapat rahmat Allah dan beliau nilai sebagai seorang mujtahid bahkan meskipun orang tersebut membicarakan diri beliau.

Suatu hari beliau menyampaikan pengajian. Setelah pengajian ada orang yang mengatakan,

“Sesungguhnya Syeikh fulan mengatakan bahwa engkau adalah ahli bid’ah”.

Komentar Syeikh Ibnu Baz,

“Beliau mujtahid. Beliau mujtahid. Silahkan dilanjutkan dengan pertanyaan berikutnya”.

Demikian komentar beliau, tidak lebih dari itu.

COMMENTS

WORDPRESS: 7
  • Amatullah 9 years ago

    Subhanallah..
    ‘asallahu an-yaj’alani kama ja’ala syaikh ibn baz

  • Muhammad Alfuraihani 9 years ago

    Subhanallah…
    Benar-Benar Syeikh Bin Baz(smg Allah merahmati beliau).

  • putri 9 years ago

    subhanalloh

  • azzam 9 years ago

    Semoga yang mengikutinya bersikap juga demikian

  • Ummu Clarissa El Hammasah 9 years ago

    Subhanallah….

  • didik prehanto 8 years ago

    izin share ust..jazakallah khair

  • lestiyono 8 years ago

    subhanallah…