Kisah Abu Hurairah Mendakwahi Ibunya

Kisah Abu Hurairah Mendakwahi Ibunya

Kisah Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu dalam mendakwahi ibunya.

عَنْ أَبِى كَثِيرٍ يَزِيدَ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ حَدَّثَنِى أَبُو هُرَيْرَةَ قَالَ كُنْتُ أَدْعُو أُمِّى إِلَى الإِسْلاَمِ وَهِىَ مُشْرِكَةٌ فَدَعَوْتُهَا يَوْمًا فَأَسْمَعَتْنِى فِى رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- مَا أَكْرَهُ فَأَتَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- وَأَنَا أَبْكِى قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنِّى كُنْتُ أَدْعُو أُمِّى إِلَى الإِسْلاَمِ فَتَأْبَى عَلَىَّ فَدَعَوْتُهَا الْيَوْمَ فَأَسْمَعَتْنِى فِيكَ مَا أَكْرَهُ فَادْعُ اللَّهَ أَنْ يَهْدِىَ أُمَّ أَبِى هُرَيْرَةَ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « اللَّهُمَّ اهْدِ أُمَّ أَبِى هُرَيْرَةَ ».

Dari Abu Kasir, Yazid bin Abdurrahman, Abu Hurairah bercerita kepadaku, “Dulu aku mendakwahi ibuku agar masuk Islam ketika dia masih musyrik. Suatu hari aku mendakwahinya namun dia malah memperdengarkan kepadaku cacian kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang tentu merupakan kalimat-kalimat yang tidak kusukai untuk kudengar. Akhirnya aku pergi menghadap Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sambil menangis. Ketika telah berada di hadapan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam aku berkata, “Ya Rasulullah, sungguh aku berusaha untuk mendakwahi ibuku agar masuk Islam namun dia masih saja menolak ajakanku. Hari ini kembali beliau aku dakwahi namun dia malah mencaci dirimu. Oleh karena itu berdoalah kepada Allah agar Dia memberikan hidayah kepada ibu-nya Abu Hurairah”. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam lantas berdoa, “Ya Allah, berilah hidayah kepada ibu dari Abu Hurairah”.

فَخَرَجْتُ مُسْتَبْشِرًا بِدَعْوَةِ نَبِىِّ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- فَلَمَّا جِئْتُ فَصِرْتُ إِلَى الْبَابِ فَإِذَا هُوَ مُجَافٌ فَسَمِعَتْ أُمِّى خَشْفَ قَدَمَىَّ فَقَالَتْ مَكَانَكَ يَا أَبَا هُرَيْرَةَ. وَسَمِعْتُ خَضْخَضَةَ الْمَاءِ قَالَ – فَاغْتَسَلَتْ وَلَبِسَتْ دِرْعَهَا وَعَجِلَتْ عَنْ خِمَارِهَا فَفَتَحَتِ الْبَابَ ثُمَّ قَالَتْ يَا أَبَا هُرَيْرَةَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ –

Kutinggalkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam keadaan gembira karena Nabi mau mendoakan ibuku. Setelah aku sampai di depan pintu rumahku ternyata pintu dalam kondisi terkunci. Ketika ibuku mendengar langkah kakiku, beliau mengatakan, “Tetaplah di tempatmu, hai Abu Hurairah”. Aku mendengar suara guyuran air. Ternyata ibuku mandi. Setelah selesai mandi beliau memakai jubahnya dan segera mengambil kerudungnya lantas membukakan pintu. Setelah pintu terbuka beliau mengatakan, “Hai Abu Hurairah, aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang berhak disembah melainkan Allah dan Muhammad adalah hamba dan utusannya”.

قَالَ – فَرَجَعْتُ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- فَأَتَيْتُهُ وَأَنَا أَبْكِى مِنَ الْفَرَحِ – قَالَ – قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَبْشِرْ قَدِ اسْتَجَابَ اللَّهُ دَعْوَتَكَ وَهَدَى أُمَّ أَبِى هُرَيْرَةَ. فَحَمِدَ اللَّهَ وَأَثْنَى عَلَيْهِ وَقَالَ خَيْرًا – قَالَ – قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ ادْعُ اللَّهَ أَنْ يُحَبِّبَنِى أَنَا وَأُمِّى إِلَى عِبَادِهِ الْمُؤْمِنِينَ وَيُحَبِّبَهُمْ إِلَيْنَا – قَالَ – فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « اللَّهُمَّ حَبِّبْ عُبَيْدَكَ هَذَا – يَعْنِى أَبَا هُرَيْرَةَ وَأُمَّهُ – إِلَى عِبَادِكَ الْمُؤْمِنِينَ وَحَبِّبْ إِلَيْهِمُ الْمُؤْمِنِينَ ». فَمَا خُلِقَ مُؤْمِنٌ يَسْمَعُ بِى وَلاَ يَرَانِى إِلاَّ أَحَبَّنِى.

Mendengar hal tersebut aku bergegas kembali menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Aku menemui beliau dalam keadaan menangis karena begitu gembira. Kukatakan kepada beliau, “Ya Rasulullah, bergembiralah. Sungguh Allah telah mengabulkan doamu dan telah memberikan hidayah kepada ibu-nya Abu Hurairah”. Mendengar hal tersebut beliau memuji Allah dan menyanjungnya lalu berkata, “Bagus”. Lantas kukatakan kepada beliau, “Ya Rasulullah, doakanlah aku dan ibuku agar menjadi orang yang dicintai oleh semua orang yang beriman dan menjadikan kami orang yang mencintai semua orang yang beriman”. Beliau pun mengabulkan permintaanku. Beliau berdoa, “Ya Allah, jadikanlah hamba-Mu ini yaitu Abu Hurairah dan ibunya orang yang dicintai oleh semua hambaMu yang beriman dan jadikanlah mereka berdua orang-orang yang mencintai semua orang yang beriman”. Karena itu tidak ada seorang pun mukmin yang mendengar tentang diriku ataupun melihat diriku kecuali akan mencintaiku [HR Muslim no 6551].

Petikan pelajaran:

Seorang anak yang beriman boleh satu rumah dengan orang tuanya yang masih kafir atau musyrik.

Anak yang berbakti kepada orang tua tentu akan berupaya dengan penuh kesungguhan untuk mendakwahi orang tua agar makin lebih baik dari kafir menjadi iman, dari musyrik menjadi bertauhid, dari gelimang bid’ah menjadi orang yang berpegang teguh dengan sunah dan dari kubangan maksiat menjadi orang yang saleh dan taat. Inilah keteladan yang diberikan oleh Abu Hurairah sebagaimana dalam hadits di atas. Dakwah kepada kebaikan itu perlu dilakukan dengan intens, tidak cukup hanya sekali lantas ditinggal pergi. Oleh karena itu Abu Hurairah berulang kali mendakwahi ibunya dengan berbagai cara dan pendekatan sampai-sampai ibunya merasa jengkel. Kejengkelan inilah yang diluapkan dengan mencaci orang yang sangat dihormati anaknya, itulah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Di antara hal yang tidak boleh dilupakan ketika mendakwahi orang lain secara umum dan ortu sendiri secara khusus adalah doakan agar Allah membuka pintu hatinya sehingga mau menerima hidayah. Banyak pendakwah yang terlampau mengandalkan usaha-usaha yang kasat mata sampai-sampai lupa bahwa hati manusia itu ada di tangan Allah. Padahal boleh jadi dengan sebuah untaian doa munculah hasil yang telah susah payah untuk diwujudkan dengan berbagai macam cara secara lahiriah.

Hadits di atas menunjukkan bolehnya meminta doa kepada orang shalih yang masih hidup dengan permintaan yang manfaatnya terbatas hanya pada orang yang meminta doa saja sebagaimana Abu Hurairah meminta doa kepada Nabi agar Allah memberikan hidayah kepada ibunya.

Orang yang mengakui beriman namun menaruh kebencian yang sangat mendalam kepada Abu Hurairah karena termakan doktrin para orientalis keimanan mereka dalam ambang bahaya karena ciri orang yang beriman adalah jatuh cinta kepada Abu Hurairah sebagaimana doa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Mandi untuk orang yang masuk Islam itu diucapkan sebelum membaca syahadat.

Orang yang menangis itu belum tentu karena sedih, boleh jadi karena gembira dan bahagia.

Tentang hadits di atas an Nawawi mengatakan dalam Syarh Muslim:

وَفِيهِ اِسْتِجَابَة دُعَاء رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى الْفَوْر بِعَيْنِ الْمَسْئُول ، وَهُوَ مِنْ أَعْلَام نُبُوَّته صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، وَاسْتِحْبَاب حَمْد اللَّه عِنْد حُصُول النِّعَم .

“Hadits ini menunjukkan bahwa doa Nabi bisa saja langsung terkabul sama persis dengan doa yang beliau panjatkan dan ini merupakan salah satu bukti bahwa beliau memang benar-benar Nabi utusan Allah. Hadits di atas juga menunjukkan adanya anjuran untuk memuji Allah ketika mendapatkan nikmat”.

Artikel www.ustadzaris.com

COMMENTS

WORDPRESS: 15
  • Abu Zahroh 8 years ago

    Jazakallah khairan.

    Sekedar catatan, di artikel tertulis “Ya Allah, berilah hidayah kepada Abu Hurairah”, setelah dicek di teks Arabnya, barangkali di artikel tersebut ada kata yang kurang sedangkan yang dimaksudkan adalah “Ya Allah, berilah hidayah kepada ibu Abu Hurairah”

  • fahrul 8 years ago

    Assalamu`alaikum
    Ustadz Aris Munandar,ana minta izin untuk menyalin dan/atau menyebarluaskannya. Serta ana minta didoakan oleh Ustadz Aris Munandar agar ana bisa lulus kuliah secepatnya dan agar rencana penjualan rumah orangtua dapat terjadi dan terlaksana dengan baik dan lancar. Jazakallah.

  • ustadzaris 8 years ago

    #abu
    Terima kasih atas koreksinya.

  • hanifah 8 years ago

    ustadz, bukankah Abu Hurairah termasuk ahli shuffah yang tinggal di masjid, namun mengapa dalam hadits tersebut dikatakan Abu Hurairah mempunyai rumah? saya bingung.. jazakallah khaira atas penjelasan ustadz..

  • ustadzaris 8 years ago

    #hanifah
    Menjadi ahli suffah itu bersifat sementara selama belum punya rumah.

  • Bismillah
    Ustadz ana minta izin copy artikelnya buat di masukin ke blog ana ya.
    Jazakallahu khair

  • ustadzaris 8 years ago

    #rasyid
    silahkan

  • Assalamualaikum ustadz, ibu ana klo didakwahi malah terkesan marah / menunjukkan sikap tdk suka, solusinya bgmn ustadz? Cntohnya ttg ghibah, ana sdh blg berkali” bhwa ghibah itu dosa, tp seolah” kata kata ana itu tdk berguna, lha wong beliau terus mengulanginya lg. Ana jd stres sndiri, kdg beliau malah ngeyel, mslnya dlm mslh jimat (rmbut yg ditaruh di t4 uang) yg katanya agar tdk diambil tuyul. Beliau malah blg, mmg begitulah caranya. Aduh.. Mnta solusinya ustdz, syukron..

  • ustadzaris 8 years ago

    #ana
    Dakwah itu memerlukan kesabaran

  • bismillah
    assalamualaikum
    pak ustad mhn bantuanya,sy baru mulai menjd salafi setelah sering baca artikel pak ustad sejak ramadhan 2009.permasalahnya justru dgn perubahan saya ini,saya jd sering konfik dgn suami saya,saya sudah mengajaknya belajar agama dari setahun yg lalu,sampai skrg anak kami sudah lahir,dia tdk berubah,usaha ingin tau agamapun tidak.berbagai cara sudah sy lakukan,mengajakny ke kajian salaf,memberi dia buku,tp sedikitpun dia tdk tersentuh,malah dia berkata stelah sy ikut pengajian salaf km jd berpikiran sempit,merasa paling benar.sy bingung hrs berkata apalg pd suami sy,yg sy kawatirkan adalah anak kami,bapakny bukanlah sosok ayah yg shalih. Mohon masukanya pak ustads,apa yg hrs saya lakukan? Sampai kapan sy hrs bersabar jazakallah khair

  • ustadzaris 8 years ago

    #achi
    Doakan suami agar Allah bukakan pintu hatinya. Bersabarlah semaksimal mungkin

  • bismillah
    Ustadz, izin kopi tuk disebar ke milis teman2 ana.
    JAzakallahkhaira

  • Miftah 4 years ago

    Ustadz, ijin share

  • Izin share

  • Assalamualaikum Ustad mohon sarannya , sy janda ditinggal wafat dan sy sdh menikah lagi . Sy memiliki 2 anak dari suami pertama dan semua kebutuhan sekolahnya saya yg mengurus karena suami sy tdk mau bertanggung jawab. Skg sy disuruh keluar kerja oleh suami sya. Sy disuruh mengurus salah satu usahanya namun sy tdk digaji padahal perjanjian awal sy akan digaji dimana uang tersebut untuk biaya sekolah anak2 sy di kampung. Pertanyaan sy apakah sy boleh meninggalkan suami sy dikarenakan dia terlalu pelit dan ingkar janji ? selama menikah dg dia , dia hanya fokus kepada kebutuhan dirinya sendiri padahal hartanya banyak. Klo rumah tangga saya dilanjut sy hawatir anak2 sy akan berhenti kuliahnya . Mohon saran pak Ustad terimaksih