Haruskah Melepas Tali Pocong?

Haruskah Melepas Tali Pocong?

Banyak mitos yang beredar di masyarakat kita terkait dengan kejadian tidak dilepasnya tali pocong mayit ketika dimakamkan sehingga bisa langsung bersentuhan dengan tanah karena lupa. Ada yang bilang bahwa itulah penyebab adanya arwah gentayangan. Ini jelas mitos alias khurafat yang tidak berdasar dan akidah mengada-ada yang dimasukkan oleh sebagian orang Islam ke dalam ajaran Islam. Lantas apa sih hukum sebenarnya dari melepas tali pocong mayit ketika hendak dimakamkan? Wajib kah?

سئل الشيخ حمد بن عبد العزيز: عن كشف الكفن عن وجه الميت؟

Syaikh Hamd bin Abdul Aziz pernah mendapat pertanyaan mengenai hukum menyingkap kain kafan yang menutupi wajah mayit saat pemakaman?

فأجاب: لم يبلغني فيه شيء، ولكن الظاهر أن الأمر فيه واسع، إن كشف عنه فلا بأس وإن ترك فكذلك.

Jawaban beliau, “Tidak ada satu pun yang kuketahui tentang masalah ini. Kesimpulan yang tepat dalam masalah ini adalah adanya kelonggaran dalam masalah ini. Jika tali pocong dilepas sehingga wajah mayit tersingkap hukumnya tidak mengapa. Sebaliknya jika dibiarkan begitu saja hukumnya juga tidak mengapa”.

سئل الشيخ عبد الله أبا بطين: عن رفع اليدين حال القيام على القبر بعد الدفن؟

Syaikh Abdullah Abu Buthain ditanya mengenai hukum mengangkat kedua tangan dalam posisi berdiri dalam rangka mendoakan mayit yang baru saja dimakamkan.

فأجاب: ثبت في سنن أبي داود: ” أنه صلى الله عليه وسلم إذا فرغ من دفن الميت قال: قفوا على صاحبكم واسألوا له التثبيت واستغفروا له، فإنه الآن يسأل ” ؛

Jawaban beliau, “Terdapat hadits yang diriwayatkan oleh Abu Daud bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam jika selesai memakamkan mayit bersabda, “Berdirilah kalian, mintakan untuk mayit ini kemampuan menjawab pertanyaan malaikat dengan baik dan mohonkanlah ampunan untuknya sesungguhnya dia saat ini sedang ditanyai oleh malaikat”.

فهذا هو المسنون: أن يستغفر له ويسأل له التثبيت، وأما رفع الأيدي في تلك الحال فلا أراه، لعدم وروده.

Inilah yang sesuai dengan sunnah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam , setelah mayit dimakamkan kita doakan dia agar mendapatkan ampunan dari Allah dan diberi kemampuan untuk menjawab pertanyaan malaikat dengan baik. Mengangkat tangan saat berdoa ketika itu menurutku jangan dilakukan karena tidak ada dalil yang menganjurkannya

[ad Durar as Saniyyah fi al Ajwibah an Najdiyyah juz kelima hal 85, cetakan kelima 1414H].

Artikel www.ustadzaris.com

COMMENTS

WORDPRESS: 7
  • Artikelnya sungguh bermanfaat,dulu waktu ayah saya meninggal tali pocongx tdk dilepas hanya dilonggarkan alias dikendori tp masyarakat dikampung saya mnembuat fitnah bahwa ayah saya jd pocong dan menakuti-nakuti mereka,hal itu membuat kluarga saya sedih krna semasa hidupnya ayah saya adalah orang yg baik,pendiam tdk suka “ngrasani” tetangga
    Dg adanya artikel ini semoga orang awam bisa mengetahui hukun dan tidak percaya lagi akan adanya pocong
    Jazakallah ustadz

  • Fahrul 8 years ago

    Assalamu`alaikum
    Berdasarkan fatwa Syaikh Hamd bin Abdul Aziz:
    Tidak ada satu pun yang kuketahui tentang masalah ini. Kesimpulan yang tepat dalam masalah ini adalah adanya kelonggaran dalam masalah ini. Jika tali pocong dilepas sehingga wajah mayit tersingkap hukumnya tidak mengapa. Sebaliknya jika dibiarkan begitu saja hukumnya juga tidak mengapa”.
    Maka sebaiknya umat Islam jangan sampai lupa membuka tali kain pocongnya supaya tak menimbulkan fitnah yang besar.
    TAPI  DI SUATU KAMPUNG ADA KEPERCAYAAN BILA TALI POCONGNYA TAK DIBUKA SHG SI MAYIT MENJADI ARWAH GENTAYANGAN. MAKA SEBAIKNYA ULAMA/USTADZ/ORANG SHALEH YANG BERPENGARUH TAK MEMBUKATALI KAIN POCONG UNTUK MEMBERI PELAJARAN KEPADA PENDUDUK KAMPUNG TERSEBUT DENGAN MEMPERHATIKAN MASLAHAT DAN MAFSADATNYA. JAZAKALLAH

  • Bismillah, Ijin share

  • Abbu Hafizh 6 years ago

    Assalamu’alaykum..
    Mohon ijin untuk share

    Jazakalloh..
     

  • sughitc 6 years ago

    Assalamualaikum,wr,wb
    Orang ketika meninggal yang menghadap adalah ruh nya,membuka atau tidaknya tali kafan sudah dijelaskan dalam hadisnya itu tidak jdi masalah,jdi kita sbg orang beriman tidak boleh meyakini bahwa jika orang yang meninggal tidak dibuka tali kafannya akan menjadi pocong/bergentayangan,ingat ALLAH menciptakan manusia,jin,malaikat dan setan untuk menyembah kpd Nya,klo ada disebuah daerah dimana org meninggal menjadi pocong itu adalah perilaku iblis untuk menyesatkan manusia didunia ini yang mana tujuannya agar manusia mempercayai akidah yang menyimpang dari akidak islam,semoga ALLAH melindungi kita dari godaan setan yang terkutuk…amiin….

  • Tadi ada sadara saya meninggal di malaysia dan dimakamkan di desa kami, tapi, dikuburkan dengan peti jenazahnya juga, keluarga tidk mengizinkan untuk membukanya karna mayit dalam keadaan tdk bagus, tentu saja tali pocongnya tdk dibuka, apa hukumnya itu?

  • @Mizy
    Tidak mengapa.