Embel-embel As Salafi Al Atsari

س9- هل يجوز التسمي بالسلفي، والأثري؛ علمًا بأنَّنا لَم نر أحدًا من أهل العلم السابقين كالأئمة الأربعة -رحمهم الله-، ومن جاء بعدهم كشيخ الإسلام بن تيمية، وتلميذه ابن القيم -رحمهما الله-، ومن جاء بعدهم كأئمة الدعوة النجدية، وعلى رأسهم الإمام محمد بن عبد الوهاب -رحمهم الله-، ومن جاء بعدهم من أهل العلم كسماحة الشيخ عبد العزيز بن باز -رحمه الله- وفضيلة الشيخ العلامة الْمُحدث محمد ناصر الدين الألباني -رحمه الله- لَم نرهم تسموا بِهذا الاسم أفتونا مأجورين ؟

Pertanyaan, “Apa diperbolehkan memberi embel-embel as salafy atau al atsari? Padahal kami tidak mengetahui adanya ulama terdahulu semisal imam mazhab yang empat atau pun para ulama setelahnya semisal Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah dan muridnya Ibnul Qayyim serta para ulama setelahnya semisal para ulama pengibar dakwah salafiyyah di negeri Nejd terutama Imam Muhammad bin Abdul Wahhab dan para ulama setelahnya semisal Syaikh Abdul Aziz bin Baz dan pakar hadits Allamah Muhammad Nashiruddin al Albani yang memberikan embel-embel al atsari atau as salafy di belakang nama mereka”

ج9- التسمي بالسلفي والأثري مباحٌ، وجائزٌ لمن هو متَّبعٌ في منهجه، وعقيدته، وعمله للسلف،

Jawaban Syaikh Ahmad bin Yahya an Najmi, “Memberi embel-embel as salafy atau al atsari di belakang nama seseorang hukumnya adalah mubah bagi orang yang benar-benar mengikuti manhaj salaf, orang yang akidah dan amalnya meneladani salaf.

فإنَّ تسمَّى بذلك خدعةً للسلفيين، ومكرًا بِهم فهو منافق،

Namun jika embel-embel tersebut untuk menipu dan memperdaya ahlu sunnah salafiyyin maka dia adalah munafik (baca: kondisi lahiriahnya tidak sesuai dengan kondisi batinnya).

وإن تسمَّى بذلك وهو مقصر في العمل؛ بعيدٌ عمَّا كان عليه السلف، فهو مراءٍ،

Sedangkan jika orang yang punya embel-embel tersebut amal memprihatinkan, sangat jauh dari salaf maka dia adalah orang yang riya atau pamer dengan embel-embel tersebut.

ومن تسمَّى بذلك وهو مستقيمٌ على منهج السلف بحسب طاقته، فذلك هو الذي وافق اسمه مسمَّاه، وظاهره باطنه،

Jika orang yang punya embel-embel tersebut memang orang yang tegak di atas manhaj salaf semaksimal kemampuan yang dia miliki maka dialah orang yang gelarannya sesuai dengan kenyataan, lahiriahnya sesuai dengan batinnya.

ولعلَّ أولئك الأئمة تركوا التسمي بذلك؛ لأنَّ في هذه التسمية شيءٌ من التزكية، فخافوا من أن يزكوا أنفسهم بذلك؛ امتثالاً لقوله تعالى: ﴿فَلا تُزَكُّوا أَنْفُسَكُمْ هُوَ أَعْلَمُ بِمَنِ اتَّقَى﴾ [النجم: من الآية32] والله أعلم

Boleh jadi para imam tersebut tidak memberikan embel-embel tersebut di belakang nama mereka karena embel-embel tersebut mengandung unsur memuji diri sendiri. Mereka khawatir melakukan tindakan memuji diri sendiri dengan hal tersebut dalam rangka melaksanakan firman Allah yang artinya “Janganlah kalian memuji diri kalian sendiri karena Allahlah yang lebih mengetahui siapa saja kah yang benar-benar bertakwa” [QS an Najm:32]. Wallahu a’lam” [al Fatawa al Jaliyyah ‘an al Manahij ad Da’awiyyah karya Syaikh Ahmad bin Yahya bin Muhammad an Najmi juz 2 hal 36-37].

Catatan:
Jika mereka, para imam khawatir memuji diri sendiri dengan embel-embel tersebut maka tentu kita lebih layak untuk merasa khawatir.

Artikel www.ustadzaris.com

COMMENTS

WORDPRESS: 3
  • Hukumnya MUBAH, walhamdulilaah; dan jika kita melihat orang YANG ZHAHIRNYA BAIK, yang namanya ada AL ATSARY atau AS SALAFY, maka tidak perlu mengorek-ngorek hatinya… Karena mengorek-ngorek hati pun adalah ciri ciri munaafiqiin.

    Semoga artikel ini dimaksudkan untuk mengingatkan saudaranya YANG BERBEDA PENDAPAT dengannya agar menjaga niatnya, BUKAN MENGAJAK MANUSIA KEPADA PENDAPAT yang kita anut..

    Sudah sepantasnya penuntut ilmu MENYADARI bahwa ini adalah permasalahan IJTIHADIYYAH BUKAN MANHAJIYYAH… sehingga tidak perlu ada pengingkaran kepada saudaranya yang berbeda, terlebih lagi MEMAKSA saudaranya agar sejalan dengan pendapatnya..

    Sangat disayangkan saudara-saudara kita yang berbangga dengan laqob, ASY SYAFI’IY atau AL HAMBALIY atau AL MALIKIY atau AL HANAFIYZ atau bahkan ASH SHUFIY AL ASY’ARIY, lepas dari pembahasan, karena sibuk dengan masalah ini…

    wallahul musta’aan…

  • ustadzaris 8 years ago

    #fulan
    MENGAJAK MANUSIA KEPADA PENDAPAT yang kita anut.. itu ada dua macam:
    1. memaksa orang untuk mengikuti pendapatnya dalam masalah ijtihadiah, ini tidak boleh.
    2. menyatakan salahnya pendapat orang lain dengan menunjukkan kelemahan dalil orang lain dan kuatnya dalil orang tersebut, hukumnya boleh sebagaimana para ulama dalam buku dan ceramahnya mengajak manusia untuk memilih pendapatnya dengan cara di atas.

  • Abu Muahmmad 7 years ago

    Setuju dengan Ust Aris.Alladziy yahummuna najtahidu fiy ittibaa ‘ manhaj assalaf ,nahtammu bilatsar.Syaikh Bin baz ,syaikh Al bani,Syaikh Utsaimin,Syaikh Bakr dll rahimahumulllah tidk ada embel-embel al atsariy ,assalafiy .Padahal tidak ada yang meragukan kesalafiyan mereka.