Bukan Salafi Karena Beda Guru Ngaji?!!

Kyai Sejati
Kuliah Ikhtilath Penuh Dilema
Yang Layak Jadi Guru Ngaji

Sebagian kalangan bermudah-mudah dalam menilai seorang itu ahli sunnah ataukah bukan. Seakan-akan ahli sunnah itu perusahaan pribadinya sehingga siapa yang dia sukai itulah ahli sunnah. Namun ketika dia tidak lagi dia sukai maka dia keluarkan orang tersebut dari ahli sunnah.

Benarkah sikap semacam ini. Temukan jawabannya dalam tulisan ini.

Tentang masalah ini terdapat penjelasan yang sangat bagus yang disampaikan oleh Syaikh Abdul Aziz ar Rais, seorang ulama ahli sunnah dari Riyadh Saudi Arabia. Pada awal bulan Muharram 1428, Masjid al Khalil Ibrahim yang terletak di Dubai, Emirat Arab, beliau menyampaikan sebuah ceramah ilmiah yang berjudul Tamassuk bis Sunnah yang artinya berpegang teguh dengan sunnah. Dalam ceramah tersebut tepatnya pada menit 9:26-16:13, beliau menyampaikan bahasan tentang kapankah seorang itu divonis sebagai ahli bid’ah dan tidak lagi menjadi ahli sunnah atau salafi. Rekaman ceramah tersebut ada pada kami yang diambil dari www.al-sunna.net.

Berikut ini transkrip dari bagian ceramah beliau tentang kapankah seorang itu dinilai sebagai ahli bid’ah. Moga bermanfaat.

و مما ينبغي أن يعلم و هو من أهم المهمات و من أشد الضروريات

متي يخرج الرجل من السنة إلي البدعة. فإن إخراج الرجل من السنة إلي البدعة أمر شديد.

قال ألإمام أحمد-كما في السنة للخلال-:”إخراج الرجل من السنة شديد”. ليس سهلا إخراج الرجل من السنة إلي البدعة لكن ليس معني كونه صعبا أنه لا يقع. بل يقع لكن إذا تلبس بما يوجب إخراجه.

“Di antara hal yang perlu diketahui karena hal tersebut termasuk perkara yang sangat penting dan sangat vital untuk diketahui. Hal tersebut adalah kapankah seorang itu dinilai keluar dari ahli sunnah dan divonis sebagai ahli bid’ah. Sesungguhnya mengeluarkan seseorang dari golongan ahli sunnah dan memvonisnya sebagai ahli bid’ah adalah suatu perkara yang berat.

Dalam kitab as Sunnah karya al Khallal, Imam Ahmad mengatakan,

“Mengeluarkan seseorang dari golongan ahli sunnah adalah suatu perkara yang berat”.

Bukanlah termasuk perkara yang mudah mengeluarkan seseorang dari barisan ahli sunnah dan memvonisnya sebagai ahli bid’ah.

Akan tetapi sulitnya hal ini bukanlah berarti hal ini tidak pernah terjadi. Bahkan hal ini bisa saja terjadi jika orang tersebut melakukan suatu hal yang mengeluarkannya dari barisan ahli sunnah.

و مما ينبغي أن يعلم ليس كل من تلبس ببدعة صار مبتدعا.

قال الإمام أبو العباس ابن تيمية-رحمه الله تعالي- “و القاضي شريح أول صفة العجب و أنكر قراءة “بل عجبت”. قال: “و مع ذلك (هو) إمام من الأئمة باتفاق”.

Juga di antara hal yang perlu diketahui bahwa tidaklah semua orang yang melakukan hal yang bid’ah itu otomatis divonis sebagai ahli bid’ah.

Imam Abul Abbas Ibnu Taimiyyah mengatakan,

“Qadhi Syuraih itu melakukan perbuatan menyelewengkan makna salah satu sifat Allah yaitu heran. Beliau mengingkari qiraah ‘bal ‘ajibtu’ yang artinya ‘bahkan aku yaitu Allah merasa heran’. Meski demikian beliau adalah salah satu imam ahli sunnah dengan sepakat semua ahli sunnah”.

فلاحظ! أن القاضى شريح وقع في خطإ و تلبس ببدعة و مع ذلك لم يخرج بهذه البدعة من السنة. رحمه الله تعالي.

و كرر هذه القاعدة كثيرا الإمام أبو العباس أبن تيمية-رحمه الله تعالي- و غيره من أئمة الإسلام. و قد ذكرها أئمة العصر الثلاثة و هو الإمام عبد العزيز بن عبد الله بن باز و ألإمام محمد ناصر الدين الألباني و الإمام محمد بن صالح العثيمين. رحمهم الله تعالي.

كرروا هذه القاعدة كثيرا و رددوها و ذكروها في مناسبات مختلفة.

Perhatikanlah! Qadhi Syuraih telah terjerumus dalam kesalahan dan telah melakukan bid’ah meski demikian bidah yang beliau lakukan tersebut tidak mengeluarkan beliau dari barisan ahli sunnah.

Kaedah ini sangat sering disebutkan oleh Imam Abul Abbas Ibnu Taimiyyah dan para imam Islam yang lain.

Kaedah ini juga disebutkan oleh tiga imam ahli sunnah di zaman ini yaitu Imam Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz, Imam Muhammad Nashiruddin al Albani dan Imam Muhammad bin Shalih al Utsaimin.

Beliau-beliau berulang kali menyebutkan kaedah ini dalam berbagai kesempatan.

إذا تبين لك هذا و هو أنه لا يلزم من وقوع الرجل في البدعة أن يكون مبتدعا. لكن أيضا في المقابل قد يخرج الرجل من السنة بوقوعه في البدعة. فما الضابط في الباب؟

Jika hal ini telah kita ketahui yaitu terjerumusnya seseorang ke dalam tidaklah mesti menjadikan orang tersebut sebagai ahli bid’ah. Sebaliknya terkadang seorang itu divonis keluar dari barisan ahli sunnah gara-gara dia terjerumus dalam bid’ah.

Jika demikian, apa yang menjadi tolak ukur dalam hal ini?

الضابط في الباب امران.

الأمر الأول ذكره العالم المالكي الشاطبي-رحمه الله تعالي- في كتابه الاعتصام

لما تكلم عن متي تخرج فرقة من الفرقة الناجية إلي عموم ثتين و سبعين فرقة الضالة.

قال –رحمه الله تعالي- “و ذلك إذا خالف في أمر كلي”. أما إذا خالف في أمر جزئي فلا يخرج الرجل من السنة إلي البدعة بمجرد الخلاف في أمر جزئي. و إنما يخرج إذا خالف في أمر كلي. و ذكر أيضا أنه إذا خالف في جزئيات كثيرة توازن كلية واحدة.

Parameter dalam hal ini ada dua.

Pertama, kaedah yang disampaikan oleh seorang ulama bermazhab Maliki yaitu Syathibi dalam kitabnya al I’tishom tatkala membahas kapankah sebuah kelompok divonis telah keluar dari ‘golongan yang selamat’ sehingga termasuk bagian dari tujuh puluh dua golongan yang sesat.

Beliau mengatakan,

“Itu terjadi jika kelompok tersebuk menyelisihi ahli sunnah dalam perkara kulli (perkara yang memuat banyak derivat)”.

Artinya orang yang menyelisihi ahli sunnah dalam perkara juz’i atau parsial (perkara yang tidak memiliki derivat) itu tidak dinilai keluar dari ahli sunnah dan menjadi ahli bid’ah. Seorang itu dinilai keluar dari ahli sunnah jika menyelisihi ahli sunnah dalam perkara kulli.

Syathibi juga menyebutkan bahwa jika seorang itu menyelisihi ahli sunnah dalam banyak perkara juz’i yang sebanding dengan sebuah perkara kulli maka orang tersebut juga dinilai telah keluar dari ahli sunnah.

و المهم من كلامه و المعتمد إذا خالف الرجل أهل السنة في أمر كلي فإنه يخرج من السنة إلي البدعة بخلاف من يخالف أهل السنة في أمر جزئي.

Yang penting dari penjelasan Syathibi dan yang dijadikan pegangan adalah penjelasan beliau yang pertama. Yaitu jika seseorang itu menyelisihi ahli sunnah dalam perkara kulli maka dia dinilai keluar dari barisan ahli sunnah. Vonis ini tidak berlaku untuk orang yang menyelisihi ahli sunnah dalam perkara juz’i.

و قد تقول: ما معني كلي و جزئي؟ فيقال: الكلي هو الأمر الذي تندرج تحته جزئيات.

فمثلا, لو أن رجلا يؤول الصفات الفعلية. هذا الرجل قد وقع في خطإ كلي لأن الصفات الكلية يدخل تحتها صفة الرضا و صفة الغضب و صفة الرحمة الي غير ذلك من الصفات الفعلية. فهذا يعتبر أمرا كليا.

Jika ada yang bertanya apa yang dimaksud dengan perkara kulli dan perkara juz’i maka jawaban adalah sebagai berikut.

Perkara kulli adalah perkara yang membuat banyak perkara juz’i.

Misalnya adalah orang yang mentakwil (menyelewengkan makna) semua sifat fi’liyyah bagi Allah. (Sifat fi’liyyah adalah sifat yang ada pada Allah jika Allah mau dan tidak ada pada Allah jika Allah tidak menghendakinya, pent). Orang yang melakukan hal ini telah terjerumus dalam kesalahan yang bersifat kulli. Dengan tindakkannya ini maka dia berarti menolak sifat rela, marah, kasih sayang dll yang masuk dalam kategori sifat fi’liyyah. Oleh karena itu, orang tersebut dinilai telah menyelisihi ahli sunnah dalam perkara yang bersifat kulli.

أما لو أنه أول صفة العجب أو غيرها كصفة واحدة و نحوها فإنه يكون قد وقع في خطإ جزئي لأنه لا يندرج تحت هذا الجزئي أجزاء.

Sedangkan orang yang menyelewengkan sifat heran untuk Allah atau sebuah sifat Allah yang lain maka orang tersebut telah terjerumus dalam kesalahan parsial karena kesalahan semisal ini tidak memiliki banyak turunan.

و الضابط الثاني ما ذكره الإمام أبو العباس ابن تيمية –رحمه الله تعالي- كما في مجموع الفتاوي. سئل –رحمه الله تعالي- متي يخرج الرجل من السنة إلي البدعة؟ قال-رحمه الله تعالي- كلاما. و منه و هو الشاهد إذا خالف في أمر اشتهر فيه خلاف أهل السنة لأهل البدعة. فمن خالف أهل السنة في بعض الجزئيات و قد اشتهر فيها خلاف أهل السنة لأهل البدعة فإن الرجل يبدع و يضلل.

Parameter kedua adalah kaedah yang disebutkan oleh Imam Abul Abbas Ibnu Taimiyyah di Majmu’ Fatawa. Beliau mendapatkan pertanyaan kapankan seorang itu divonis telah keluar dari ahli sunnah dan menjadi ahli bid’ah. Beliau memberikan penjelasan panjang. Di antara yang beliau jelaskan adalah jika ada seseorang yang menyelisihi ahli sunnah dalam suatu perkara yang terkenal sebagai pembeda antara ahli sunnah dengan ahli bid’ah maka orang tersebut adalah ahli bid’ah. Sekali lagi, jika seorang itu menyelisihi ahli sunnah dalam sebuah perkara parsial namun perkara tersebut terkenal sebagai pembeda antara ahli sunnah dan ahli bid’ah maka orang tersebut divonis sebagai ahli bid’ah dan orang yang sesat.

مثال ذلك لو أن رجلا رأي جواز الخروج علي الحاكم الظالم فإنه يبدع لأنه خالف أهل السنة في أمر اشتهر فيه خلاف أهل السنة لأهل البدعة.

Contohnya adalah orang yang punya pendapat membolehkan pemberontakan terhadap penguasa muslim yang zalim. Orang ini dinilai sebagai ahli bid’ah disebabkan dia telah menyelisihi ahli sunnah dalam sebuah perkara yang terkenal sebagai pembeda antara ahli sunnah dengan ahli bid’ah.

لذلك نص ألإمام أحمد و الإمام سفيان بن سعيد بن مسروق الثوري علي أن الحسن بن صالح بن الحي مبتدع. و ذلك إنه رأي الخروج علي سلطان.

قال الذهبي –كما في كتابه السير- قال: لم يخرج و إنما رأي الخروج و أن لا يصلي الجمعة خلف إمام الجور و مع ذلك بدعه هذان الإمامان.

Oleh sebab itu, Imam Ahmad dan Imam Sufyan bin Said bin Masruq ats Tsauri menegaskan bahwa al Hasan bin Shalih al Huyai itu ahli bid’ah. Hal ini dikarenakan dia membolehkan pemberontakan terhadap penguasa muslim.

Dalam kitab as Siyar adz Dzahabi menyebutkan bahwa al Hasan ini belum pernah memberontak. Dia hanya membolehkan pemberontakan dan tidak mau sholat Jumat dengan bermakmum di belakang penguasa yang zalim. Meski demikian dua imam ahli sunnah di atas menyatakan secara tegas bahwa orang itu ahli bid’ah.

دلك هذا علي أن الرجل إذا خالف أهل السنة في أمر جزئي وقد اشتهر خلاف أهل السنة فيه لأهل البدعة فإنه يبدع.

بهذين الضابطين يخرج الرجل من السنة إلي البدعة.

Praktik imam ahli sunnah di atas menunjukkan bahwa jika ada seorang yang menyelisihi ahli sunnah dalam perkara parsial namun perkara parsial tersebut terkenal sebagai pembeda antara ahli sunnah dan ahli bid’ah maka orang tersebut dinilai sebagai ahli bid’ah.

Dengan dua tola ukur di atas seorang itu bisa dinilai keluar dari barisan ahli sunnah dan menjadi ahli bid’ah.

إذا تبين لك هذا و عرفته أي أنه فلا بد أن تكون في الباب حذرا سائرا علي خطا أهل العلم و أن لا يصير باب التبديع بابا يتلاعب فيه من شاء و يتسلط فيه من شاء علي من يشاء. و إنمايكون المتكلم في هذا الباب متكلما بضوابط أهل العلم, منطلقا من منطلقات أهل العلم حتي يضبط الباب.

Jika hal ini telah anda ketahui dan anda pahami dengan baik maka penjelasan di atas mengharuskan kita untuk bersikap waspada dan berjalan mengikuti langkah para ulama. Sehingga masalah vonis bid’ah tidak menjadi bahan permainan semua orang akhirnya semua orang bisa menuduh sembarang orang sebagai ahli bid’ah.

Orang yang hendak memvonis orang lain sebagai ahli bid’ah hanya boleh berbicara berdasarkan kaedah-kaedah yang telah dirumuskan oleh para ulama serta bertitik tolak dari dari panduan para ulama. Dengan demikian tidak akan ada kesemrawutan dalam masalah ini.

قد يأتي الرجل فيخرج رجلا من أهل السنة في مسألة فتنظر في هذه المسألة فتراها مما يسوغ الخلاف فيها. فمثل هذا, لا يجوز التبديع فيه.

Terkadang ada seorang yang berani mengeluarkan seseorang dari ahli sunnah karena sebuah permasalahan padahal jika kita telaah permasalahan tersebut ternyata masalah itu adalah permasalahan yang ada ruang untuk berbeda pendapat di dalamnya. Tidak boleh ada vonis ahli bid’ah dalam masalah seperti ini”.

Sampai di sini penjelasan Syeikh Abdul Aziz ar Rais.

Benar apa yang beliau katakan. Tidak sedikit kita jumpai orang yang memvonis orang lain sebagai ahli bid’ah atau hizbi itu menjawab tidak tahu jika kita tanya apa parameter untuk mengeluarkan seorang dari barisan ahli sunnah.

Bahkan setelah diselidiki ternyata vonis tersebut keluar dikarenakan perbedaan yayasan atau menyikapi yayasan tertentu atau guru ngaji atau tempat ngaji atau majalah yang rajin dibaca dan pelajari. Innaa lillahi wa innaa ilahi raji’un.

Sungguh beda orang yang bertindak dan menilai dengan dasar ilmu dan orang yang bertindak dan menilai dengan sekedar dasar perasaan.

Newer Post
Older Post

COMMENTS

WORDPRESS: 27
  • zed sanad 9 years ago

    ana juga sering bingung. Misalnya dzikir al-matsurot hasan albana, di mana letak kelemahannya?. Dan apakah semua pengajian kita perlu ikuti, sebab ada yang membawa pemahaman yang berbeda dengan salafy.

  • abang 9 years ago

    bagaimana dgn yg beraqidah ahlu sunnah, tetapi mereka terbelenggu dalam hizbiyyah ? misalnya mereka membentuk ormas islam untuk mewadahi dakwah mereka dan bersemangat dlm promosikan kelompok mereka? apakah dihukumi bukan salafi ?

    menurut manhaj ahlu sunnah, hukum berorganisasi itu gmn ?

    Seingat saya, Jamaah Anshar As sunnah di Mesir di kategorikan oleh Lajnah Daimah ato fatwa siapa (saya lupa) sebagai kelompok kedua setelah ahlu sunnah dari 73 golongan, baru kemudian di susul oleh Ikhwanul Muslim. meskipun ini hanyalah Ijtihad bisa saja salah.

    Di negeri kita sendiri, ada ormas ISlam yg mengaku ahlusunnah tp mendekati salafi ? misalkan : yang satu mengakui tauhid Hakimiyah, lalu ada menerapkan halaqoh dalam metode pembelajaran. Bahkan tersiar khabar, 1 ormas itu bercampur ada ustad ahlusunnah dan ada yg bid’ah pula. Bisa kah kita hukumi ormas tsb bukan salafi, tapi tiap2 individunya bisa saja salafi.

    Sekian :)

  • Ya,inilah yang harus selalu kita sadari.Bahwa memvonis seseorang itu telah keluar dari jajaran ahlus Sunnah bukanlah seperti membalikan kedua telapak tangan.Tapi,ia adalah hal yang sangat sulit dan memerlukan beberapa kaidah.
    Kenyataan yang terjadi akhir-akhir ini cukup memiriskan hati kita juga.Ada yang sangat mudahnya mengeluarkan seseorang dari ruang lingkup ahlus sunnah,padahal duduk perkaranya saja masih belum jelas.Ditambah lagi belum ada “cek dan ricek” terhadap suatu lembaga ataukah yayasan yang dianggap ahlu bid’ah tersebut.
    Mudah-mudahan artikel ini bisa menjadi bahan renungan bagi kita semua agar jangan mudah memvonis orang lain.

  • Ibnu Abdirrahman 9 years ago

    Assalamu’alaykum.

    ‘Afwan Ustadz, apakah berhukum dengan hukum yang bukan dari hukum Allah (misalnya demokrasi) termasuk perkara yang kulli atau juz’i? apakah seseorang dikatakan keluar dari ahlusunnah apabila ia mengetahui tentang hukum demokrasi, tapi tetap mendukungnya sebagai suatu sistem?

    Jazakumullah khairan.

  • ustadzaris 9 years ago

    Untuk Zed Sanad.
    Tentang buku kumpulan dzikir pagi petang al Ma’tsurat, kita rinci. jika bacaan dzikir tersebut berdasarkan hadits yang shahih maka bisa kita amalkan. Namun jika bacaan dzikir tersebut itu berdasarkan hadits yang lemah atau bahkan tidak berdasar sama sekali maka tentu tidak boleh diamalkan. Di antara bacaan yang bermasalah dalam buku tersebut adalah menetapkan surat al Fatihah dan beberapa awal ayat al Baqarah sebagai bacaan dzikir pagi petang. Sebatas pengetahuan kami, hal ini sama sekali tidak berdasar. Moga Allah memaafkan penulis.
    terkait dengan pengajian, ada dua kaedah penting yang harus kita pahami dan kita amalkan.
    Yang pertama, kita berkewajiban untuk menerima kebenaran dari siapa pun datangnya -sekalipun dari orang kafir atau ahli bid’ah-selama kita mengetahui secara pasti bahwa itu adalah kebenaran. Kita juga wajib menyatakan kelirunya suatu perkataan yang keliru meski hal itu berasal dari ahli sunnah.
    Kedua, kita harus selektif dalam memilih guru ngaji. pada asalnya kita hanya belajar kepada seorang yang memiliki akidah yang benar, mengikuti jalan para shahabat dalam beragama dan menguasai ilmu yang ingin kita pelajari. Kita tidak boleh berguru dengan sembarang orang.
    Bedakan dua hal ini. moga Allah selalu membimbing langkah-langkah kita.

  • Syukran atas artikelnya ustadz. Jadi, lebih baik muhasabah diri dari pada sibuk memvonis orang lain, karena kita adalah da’i bukan hakim.

  • Abu Khodijah 9 years ago

    Baarokalloh fiikum

  • ustadzaris 9 years ago

    Untuk Abang, hukum yayasan demikian pula ormas itu terbagi menjadi dua macam.
    Pertama yayasan yang sekedar alat untuk mengorganisir kegiatan dakwah dan amal-amal sosial. yayasan tersebut tidak dijadikan sebagai tolak ukur kebenaran. Sehingga semua yang menjadi pendapat yayasannya itulah kebenaran dan semua yang diluar yayasannya adalah pendapat yang keliru dan sesat. demikian pula, yayasan tersebut tidak dijadikan tolak ukur kawan dan lawan. sehingga yayasan tersebut murni sekedar alat koordinasi dan mengorganisikan amal-amal kebajikan. Yayasan, ormas, persyarikatan ataupun jum’iyyah semacam ini diperbolehkan.
    Kedua, yayasan yang dijadikan sebagai tolak ukur kebenaran dan kawan atau lawan. jika demikian, inilah hizbiyyah atau tahazzub atau paham kekelompokan atau sektarian yang terlarang dalam syariat. inilah sumber perpecahan di tengah-tengah umat.
    Bukanlah syarat seorang sunni maksum atau bebas dari kesalahan baik kesalahan dalam akidah, ritual ibadah ataupun maksiat secara umum. tentunya selama kesalahan tersebut tidak sampai mengeluarkan dari ahli sunnah sebagaimana yang telah dijelaskan pada artikel di atas. oleh karena itu bisa saja dijumpai seorang sunni salafy namun berzina, musbil, mencukur jenggot, pacaran dan lainnya. tentu selama menyakini hal tersebut sebagai hal yang diharamkan oleh Allah dan rasulNya.Demikian pula mungkin saja dijumpai seorang sunni salafy namun ada pada dirinya syai’ min hizbiyyah (sedikit paham kekelompokan) ataupun syai’ min ta’ashshun (sedikit sikap fanatik)terhadap guru atau kelompok ngajinya.
    Ingat, bukanlah syarat ahli sunnah maksum dari kesalahan. jangan pernah membayangkan bahwa seorang salafy itu bagaikan nabi yang maksum atau malaikat yang tidak punya salah dan dosa.

  • ustadzaris 9 years ago

    Untuk Ibnu Abdurrahman, Wa’alaikumussalam.Hukum manusia yang menyelisihi hukum Allah itu termasuk dalam masalah kekafiran, boleh jadi kafir ashghar (yang tidak mengeluarkan pelakunya dari Islam) atau kafir akbar (yang mengeluarkan pelakunya dari Islam). sebagaimana dirinci dalam buku-buku akidah. Jadi tidak termasuk dalam bahasan ahli bid’ah ataukah bukan.

  • abu aviseno 9 years ago

    assalamu’alaikum ust…barakallahu fiik
    pertanyaan ana, bagaimana hukumnya bagi ana yg saat ini sedang dlm proses menggali ilmu salaf ash sholeh namun saat ini ana masih bekerja sbg petugas di kantor pajak. posisi ana di bagian arsip yg mendukung proses pemeriksaan pajak dan penetapan pajak. padahal ana sdh tahu bhw dlm pajak terdapat syubhat yg besar?sekaligus jg mohon beri masukan solusi terbaik bagi ana dan keluarga? jazakallah khoir
    semoga dakwah ini selalu dlm perlndungan Allah azza wa jalla

  • ustadzaris 9 years ago

    Untuk Abu Aviseno, Wa’alaikumus salam.
    Tidak semua pajak terlarang.
    1. bea cukai untuk barang impor yang berasal dari negara kafir itu diperbolehkan. bahkan ini merupakan sunnah Khalifah Umar. Di masa beliau, besaran bea adalah sepersepuluh dari nilai jual barang
    2.pajak yang dipakai untuk keperluan pembayar pajak itu disebut rusum bukan dhoribah. Rusum hukumya diperbolehkan. Misalnya pajak ketika hendak lewat jalan tol sedangkan penggunaannya diperuntukkan untuk merawat jalan tol dan lainnya.
    3.ketika kas negara kosong maka pemerintah boleh memungut pajak sementara waktu sampai ada sumber dana yang lain untuk keperluan penyelenggaraan kegiatan negara dengan memperhatikan keadilan. artinya nominal pajak untuk orang kaya harus beda dengan pajak untuk orang miskin.
    Moga Allah selalu memberikan kepada kita kekuatan untuk menuju hal yang lebih baik.

  • Ummu Abdirrahman 9 years ago

    Assalaamu’alaykum.
    Ustadz tanya, bagaimana yang ahsan menjawab jika ada yang bertanya: “Kenapa antum tidak mau ngaji pada ustadz2 tempat saya ngaji, katanya kebenaran itu bisa kita ambil dari siapa saja? Kalau antum begini, bukankah jadi mengkotak2kan jama’ah?”
    Nah, yang dimaksud ustadz2 saya oleh teman adalah tempat dia ngaji, di mana sejauh yang ana tahu adalah aktif di partai politik. Bagaimana yang ahsan ana bersikap?
    Jazaakallohu khoyr wa Baarokallohu fiyk

  • ustadzaris 9 years ago

    Untuk Umm Abdurrahman, Wa’alaikumussalam. Tolong cermati dua kaedah yang saya sampaikan dalam jawaban saya untuk saudara Zed Sanad di atas.

  • Subhanallah..Jazakallahu khair Ustad tuk dua kaedah ini :
    Yang pertama, kita berkewajiban untuk menerima kebenaran dari siapa pun datangnya -sekalipun dari orang kafir atau ahli bid’ah-selama kita mengetahui secara pasti bahwa itu adalah kebenaran. Kita juga wajib menyatakan kelirunya suatu perkataan yang keliru meski hal itu berasal dari ahli sunnah.
    Kedua, kita harus selektif dalam memilih guru ngaji. pada asalnya kita hanya belajar kepada seorang yang memiliki akidah yang benar, mengikuti jalan para shahabat dalam beragama dan menguasai ilmu yang ingin kita pelajari. Kita tidak boleh berguru dengan sembarang orang.

  • katro 9 years ago

    Ormas itu boleh, yayasan boleh, padahal keduanya tidak ada pada masa nabi dan sahabat … sebagaimana partai, lalu kenapa kedua ini boleh, sedangkan partai tidak boleh?

    Memberontak kepada penguasa adil adalah ciri khawarij … ya itu benar!

    Memberontak kepada penguasa zalim? disebut ahli bid’ahkah? Tidak! Lihatlah yang dilakukan oleh Seorang sahabat nabi, Ibnu Asy’ats, atau Husein terhadap yazid, tabi’in seperti Said bin Jubeir terhadap Al Hajaj …

    Ibnu Khaldun mengatakan melawan kepada penguasa zalim bukanlah memberontak, bahkan Husein disebut Asy Syahid oleh Ibnu Khaldun …, bahkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan melawan kezaliman penguasa merupakan sayyidusy syuhada ..

    Tulisan di atas sekaligus sebagai bantahan bagi hizb salafi yang menganggap diluar mereka adalah BUKAN ahlus sunnah … baik itu NU, Muhammadiyah, DDII, Persis, Tarbiyah, HT, JT ….

    sebab ahlus sunah atau bukan tidaklah dibatasi oleh komunitas taklim tertentu saja … dan ustadz tertentu saja sebagaimana persangkaan firqah salafi …

  • ustadzaris 9 years ago

    Untuk Katro
    1. Tidak semua ormas atau yayasan itu diperbolehkan, ada yang diperbolehkan dan ada yang terlarang. Hal ini pernah saya jelaskan secara agak rinci di kolom komentar di blog ini.
    2. Partai tidak boleh karena partai politik itu memecah belah umat-sebagaimana diketahui dan diakui oleh orang yang tidak tutup mata dengan realita- serta bahaya-bahaya yang lain yang bisa anda baca dibuku Tanwir Dzulumat karya Abdullah al Imam. Jika anda belum punya, bisa saya kopikan.
    3. Pendapat dan perbuatan tabiin itu bukan dalil dalam masalah agama dengan sepakat para ulama lalu layakkah kita berdalil dengan perbuatan Said bin Jubair?
    4. Tolong dicek ulang, benarkah Ibnu Asy’ats termasuk shahabat!
    5. Hadits tentang larangan memberontak terhadap penguasa muslim yang zalim adalah mutawatir makna sebagaimana yang dikatakan oleh Syaukani dalam Nailul Author.
    Perbuatan shahabat yang bertabrakan dengan hadits Nabi itu bukan dalil dengan ijma’.
    Kesalahan shahabat atau yang lain yang terjadi karena ijtihad tidak menyebabkan mereka disebut sebagai ahli bid’ah.
    6. Pengertian khawarij adalah semua orang yang memberontak kepada penguasa yang sah, meski dia zalim sebagaimana dikatakan oleh Sahrastani dalam bukunya al Milal wan Nihal. Tolong dibaca.
    7. Memang, ahli sunnah itu tidak dibatasi oleh komunitas ngaji atau ustadz tertentu namun tentu tidak semua muslim itu ahli sunnah. Ahli sunnah hanyalah orang yang mengikuti jalan ahli sunnah dalam beragama.

  • didin 9 years ago

    perbuatan tabiin tidak di jadikan dalam masalah agama? maksudnya apa tadz, setahu saya perbuatan ulama boleh dijadikn dalail agama, nyatanya kita selalu merujuk pad ulama2 untuk suatu perbuatan, dan bagaimana kalau tabiin itu seorang ulama?? apakah benar said bin jabir berbuatannya tanpa dalil??

  • ustadzaris 9 years ago

    Untuk Didin
    1. Perbuatan ulama bukanlah dalil dalam agama. Dalil dalam agama adalah al Qur’an, hadits shahih, ijma yang benar nukilannya serta qiyas yang shahih.
    2. Perbuatan ulama selain ulama shahabat jika disebutkan maka tujuannya adalah untuk isti’nas (penguat), bukan untuk i’timad (landasan pokok). Bedakan dua hal ini.
    3. Sangat mungkin perbuatan seorang ulama meski sekaliber Said bin Jubair itu tidak sesuai dengan dalil. Buktinya adalah perbuatan beliau dalam masalah ini. Semoga Allah memaafkan dan merahmati beliau.

  • Budi S. Ari 9 years ago

    Uhibbukum fillah…
    Ustadz Aris, apakah utk menetapkan sseorang itu mubtadi’ atau bukan hrs terpenuhi 2 parameter yg disebutkan tadi atau cukup salah satunya? Utk contoh lain dr kesalahan yg bersifat Kulli itu apa ya? Ana msh blm paham. Syukran.

  • ustadzaris 9 years ago

    Untuk Budi
    Harus terpenuhi salah satu dari dua parameter di atas.
    Contoh lain adalah orang yang menolak hadits ahad dalam masalah akidah.

  • abu muhammad 9 years ago

    assalamualaykum
    ustadz, pajak itu hukumnya apa? bekerja di kantor pajak hukumnya apa?
    menurut sumber yang terpercaya, sekitar 70% dari pendapatan negara yang ada di APBN berasal dari pemungutan pajak, bagaimana dengan hal tersebut ustadz?
    terima kasih. wassalamualaykum

  • ustadzaris 9 years ago

    Untuk Abu Muhammad
    Wa’alaikumussalam
    Insya Allah kita bahas pada lain kesempatan.

  • Nurhidayat 8 years ago

    Assalamu’alaikum
    Barokallohufik, ust. di tempat ana ada dua masjid salafy, sebut saja masjid a dan masjid b, di masjid a untuk kajiannya lebih banyak dari masjid b.Namun di masjid a ada beberapa ikhwan yang mudah mentahdzir. Termasuk sahabat ana kena Tahdzir. Awalnya dia aktif  jama’ah dan ta’lim di masjid a setelah kejadian itu dia sekarang aktifnya di masjid b. Pergi ke masjid a jika yang ngisi ust. fulan / ust fulan.Pilah pilih.Malah sahabat ana ini sekarang kadang mencela ust/ jama’ah masjid a.
    Apa nasehat ntm kejadian di atas?
    jazzakalloh Khoiron kastsiro

  • hasan 8 years ago

    Bismillah
    ahsannya antum JANGAN membahas masalah seperti ini. justru menjadikan umat bingung dan bertambah memcecahbelah umat. adapun yg ana perhatikan ustdz salafy yang dalam pembahasan manhaj mentahzir fulan wa polan adalah benar adanya dan terbukti penyimpangannya. sebagaimana contoh nama ustdz yg ditahzir tsb diakui pengikutnya sbg ustdz ahlusunnah, namun kenyataan amalannya tidak kaaffah. pdhal kita diperintahkan Allah utk masuk islam secara kaaffah. apalagi sbg ahlusunnah, dan ustdz pula. maka sebaiknya berkatalah yang baik dan benar atau diam . setiap ucapan,perbuatan akan dimintai pertanggungjwban dihadapan Allah Subhanahu wa Ta’ala.

  • orang asing yang terasing 8 years ago

    Wassalamu’alaikum wa rahmatullah wa barakatuh
    1. Beliau mengatakan dalam Syarh Arbain pada penjelasan hadits Irbadh bin Sariyah bahwa yang menjadi kewajiban setiap muslim adalah mengikuti manhaj salafy bukan masuk dalam bagian hizbi salafy.
    Sungguh benar apa yang beliau katakan. Yang dimaksud dengan hizbi salafy dalam hal ini-wallahu a’lam- adalah orang-orang yang menjadikan salafy sebagai kelompok tertentu bukan lagi sekedar sebagai manhaj dalam beragama. Oleh karena tolak ukur salafy menurut mereka adalah setiap orang yang loyal pada ustadz, syaikh, kelompok pengajian atau majalah tertentu. Tidak cukup sekedar, mengikuti Qur’an dan Sunnah sesuai dengan pemahaman salaf.
    Jika demikian keadaannya, maka inilah yang disebut dengan hizbi salafy dalam istilah Ibnu Utsaimin.
    Kita wajib mengikuti manhaj salafy, bukan menjadi anggota hizbi salafy.

    (ustadzaris untuk fairuz
    osted September 30, 2009 at 3:42,  http://ustadzaris.com/sandal-salafi,)

    kalau memang benar seperti itu, maka sungguh kita yang mengaku sebagai pengikut “manhaj salafy” perlu mengaca diri bagaimana kita meniti manhaj salafy selama ini?? Mungkin inilah penyebab konflik dan perpecahan selama ini, sehingga ada yang bilang,” Salafi, Buruh Cuci yang tidak Pernah menCuci pakaiannya Sendiri”.
    Maka dari itu, jadilah “Salafi Sejati” jangan jadi “Simpatisan Salafi” yang Salah fi”kir”

  • ibnumustofa 8 years ago

    Al-Qur’an ada 30 juz, sudahkah tilawah kita memenuhi setandar tajwid dengan benar, sudah berapa surat yang kita hafal dan faham, sudah berapa ayat yang menyatu sebagai amal?, hadist2 nabi ribuan jumlahnya pertanyaannya sama dengan diatas alangkah indahnya kalau setiap muslim jujur dengan dirinya betapa masih jauhnya dari sempurna kemudian tawdhu’ adalah wajib baginya. Ana yakin tidak ada sesama muslim saling merendahkan yg lain. Laa yaskhor qoumun min qoumin, perhatikan diantara makna tawadhu’ adalah : antakhruja min manzilika falaa talqo musliman illaa roaitalahu ‘alaika fadhlaa. subhaanalloh.

  • ijin copas pak ustadz